Cerita  


06 August 2020 • 42 sec read • Cerita

Anjing! Ngoding teh susah banget bangsat.


Gini da kalau gak sabaran teh. Apalagi kalau udah ngebanding-bandingin diri sendiri sama orang lain yang udah jago. Kayaknya teh, anying, asa gak mungkin euy jadi programmer jago.


Bangsat lah.


Alasan-alasan teh gampang banget dicari. Sebagai tameng biar gak usah jadi jago. Da aku mah apa atuh..


Tah eta tah! Bisikan-bisikan bangsat yang selalu ada.


Aing teh nyaho nu kieu-kieu teh kudu dilawan. Babi anjir lah.


Yakin we lah nya. Semuanya bisa terlewati. Da nu nyieun bahasa pemrograman teh kan jelema keneh kan?


Kalemkeun weh, aya waktuna da. Yakin aing mah. Aslina.


Tapi hese pisan.


Tapi kalau sudah terlewati teh aing bakal bahagia.


Program cemen yang asalnya aing gak bisa juga akhirnya jadi bisa, terus aing bisa joget-joget sendiri.


Aing pengen joget-joget terus men.


Seperti kata Emma Goldman: If I can't dance to it, it's not my revolution.


So, this is my revolution, muthafuckaaaaaa!


24 July 2020 • 2 min read • Cerita

Lama-lama gue beneran jadi Batman. Gue inget di awal tahun gue berusaha untuk lebih aktif di siang hari daripada malam hari. Ternyata usaha gue itu gagal. Gue selalu lebih aktif di malam hari. Otak gue selalu muter di malam hari.


Bada maghrib adalah garis start. Biasanya gue langsung set laptop gue di meja, colok second monitor, lalu buka kode editor untuk ngoding atau notepad untuk nulis.


Gue kira ini karena siang hari gue itu gak asoy. Semakin gak asoy siang hari gue, semakin muter otak gue di malam harinya.


Ya mungkin gue ini jiwanya itu emang Batman. Siang hari gue nyari duit kayak Bruce Wayne, malem hari gue berenergi kayak Batman.


Ini gak sehat sih.


Mungkin gue suka malam karena sepi. Hening. Gue emang orang yang gak suka keramaian. Gue seringkali melipir sendirian ketika di satu tempat atau ruangan mulai banyak orang. Gue selalu merasa lebih produktif kalau sendirian. Hmm, mungkin produktifitas gue masih bisa gue jaga sampai ditemani oleh dua orang teman. Ditemani lebih dari dua orang, gue mulai "loyo".


Gue juga gak tau apakah ke-introvert-an gue itu bagus atau enggak. Kelainan atau enggak. Tapi bukan berarti gue anti-sosial juga. Enggak. Gue masih bisa bersosialisasi kok, kalau emang itu harus dan penting.


Gue emang mulai males ngelakuin hal yang menurut gue gak berguna secara berjamaah. Tapi kalau gue ngelakuin hal gak guna sendirian, itu masih bisa gue tolerir.


Gue hanya ingin lebih produktif aja sih kalau lagi sendirian teh. Kalau lagi banyakan, otak gue suka mandek. Lain cerita kalau banyakan tapi melakukan sesuatu yang produktif. Itu gue bakalan semangat.


Jadi, kalau lo mau gue kerja dengan benar dan menghasilkan sesuatu yang keren, leave me alone, dude.


Atau,


Temani gue dengan ide-idemu yang bisa bikin gue semangat.


22 July 2020 • 2 min read • Cerita

Gue bukan orang yang jago ngebacot secara verbal. Gue lebih nyaman nulis.


Sama seperti Sammy Notaslimboy, kalau gue hidup di zaman Mataram kuno, yakin gue bakal nulis prasasti!


Itu juga mungkin yang bikin gue keukeuh ngeblog. Kadang gue suka kangen nulis buku harian. Tapi nulis buku harian teh suka bikin tangan pegel euy. Gak jadi kangennya deh. Gue mah nulis dengan cara 4.0 aja. Digital.


Tapi gue seneng sih pernah nulis buku harian. Masih ada tuh buku-buku buku harian gue. Mungkin itu teh gak ada gunanya ya disimpen juga. Orang gue aja bacanya geli. Mungkin masalah ikatan emosional aja. Gue juga gak yakin bakal ngebolehin anak gue nanti untuk baca buku harian gue. Gue juga gak punya harapan seperti Dee Lestari yang ingin buku hariannya dibaca oleh orang generasi yang jauh di masa depan.


Intinya mah, buat gue sendiri aja itu mah. Onani.


Tentunya tulisan di buku harian gue itu jauh lebih personal daripada blog ini.


Eh tapi gue jadi keingetan pendapat yang bilang kalau Indonesia itu budaya menulisnya kurang. Jangankan nulis, budaya bacanya aja kurang. Nah, karena budaya nulisnya rendah, jadinya banyak sejarah bangsa ini yang hilang. Karena kurang bukti tertulisnya.


Nah, kalau misalkan nanti gue mati terus buku harian gue akhirnya ditemukan sama orang di masa depan nanti. Mungkin, buku harian gue bisa jadi salah satu potongan puzzle kecil untuk melengkapi sejarah bangsa ini. Ah, kayaknya enggak bakalan ngaruh juga sih. Tulisan gue mah cemen. Bukan karya ilmiah. Anjing lah. Ini kalau nulis tengah malem gini emang pikiran suka lari kemana-mana nih. Bangsat.


17 June 2020 • 39 sec read • Cerita

Gue lagi bikin aplikasi nyatet duit. Pake PHP. Gue emang mulai concern sama duit. Kayaknya emang harus dicatet itu duit-duit yang masuk dan yang keluar. Biar gue tahu aja sebenernya gue itu lebih banyak borosnya kemana.


Sekarang gue susah nulis di buku. Ya lupa dibawa bukunya lah, ya pulpen ilang lah. Gitu deh pokoknya.


Henpon kan sering dibawa kemana-mana. Makanya gue bikin aplikasi aja, berbasis web - karena itu doang yang gue bisa.


Gue sih bikin ini buat gue sendiri ya. Tapi tetep gue simpen di github.


Sambil gue memperdalam pemahaman gue dalam Object Oriented Programming (OOP).


Ngoding teh susah anjis.


Nulis juga susah sih.


Ah semua juga jadi susah sih kalau diserusin mah.


Ada titik susahnya. Itu menurut gue.


Tapi ini ngoding titik susahnya banyak banget.


Nulis juga sih.


Ah semuanya sih.


Life is hard, men.


Tapi ga juga sih.


Ada titik gampangnya juga.


20 May 2020 • 2 min read • Cerita

Sudah lima hari hidup saya diatur Google Calendar. Iya, saya install itu baru-baru ini aja. Sebelumnya, saya pake kalender analog yang bisa dihapus. Yang harganya 10rebuan di stationery store.


Asalnya saya oke oke aja pake itu. Asal semua list saya coret, saya merasa puas. Tapi lama kelamaan saya lalai. Kendalanya adalah, gak ada yang ngingetin saya. Saya harus diingetin, apalagi perkara hobi dan ambisi (walaupun saya sebenernya mah sangat tidak ambisius). Kalau perkara kerjaan mah saya sudah otomatis gerak, demi membuat isi dompet stabil (ya, stabil aja udah cukup buat saya mah).


Lalu, saya mulai merasa bosan. Saya ingin membuat hidup saya lebih hardcore (walaupun saya bilang ini dengan perasaan pesimis), tidak ada salahnya untuk dicoba kan?


Saya pilih Google Calendar karena itu yang aplikasi pertama yang muncul di pikiran saya, karena ada fitur reminder-nya.


Saya mulai ngatur to-do list saya dengan jam yang pasti. Sampe bersyukur aja saya jadwalin, karena sering lupa. Maafkan hamba-Mu ini ya Allah.


Terus, apakah hari-hari saya semakin sibuk? Tentu saja tidak. Saya gak suka sibuk. Lebih tertata, mungkin iya. Baru lima hari lah ya. Coba nanti lihat kalau sudah sebulan.


Sejujurnya, hidup saya cenderung tidak monoton. Profesi saya sebagai tukang ledeng bikin saya nerima banyak kejutan, sampe bosen malah. Sudah bukan kejutan lagi dong ya? Haha. Dari mulai kekeruhan air sungai yang tiba-tiba kotornya bajingan, sampe kebocoran pipa yang bikin produksi air jadi riweuh. Di sela-sela itu saya ngoding. Belajar PHP, sedikit JavaScript, dan (karena tuntutan kerjaan) akhirnya saya belajar SQL - mungkin nanti bakal belajar C# juga (tapi teuing ah, rudet eta mah). Bingung kan kamu, kenapa tukang ledeng harus belajar SQL dan ingin tahu C#? Aing tea serabutan!


Nah ya, dari ketidak konsistenan antara kerjaan (tukang ledeng) dan hobi/ambisi (programmer) saya teh butuh diatur biar waktu yang saya pake itu efisien. Karena ga ada orang yang ngingetin saya, saya harus cari yang bisa ngingetin saya selain orang. Tentu saja opsi satu-satunya ya mesin.


Hari-hari saya sekarang banyak alarm nya. Ternyata, biasa aja. Gak ada yang spesial. Ke-hardcore-an itu teh belum kerasa ya euy.


15 May 2020 • 45 sec read • Cerita

Gue sudah lama kagum sama frase Carpe Diem. Pertama dengar frase ini dari film Dead Poets Society waktu kuliah dulu, tapi frase dalam Bahasa Indonesia - "Menguasai hari", gue udah tau itu sebelum gue nonton Dead Poets Society - dari zine-zine beraroma anarki.


Apa-apa yang gue buat adalah contoh dari manifestasi gue ber-carpe-diem. Dengan sadarnya gue bahwa hidup gue sekarang ini kurang asoy walaupun keadaan mendukung keasoyan hidup gue, kayaknya gue melewatkan satu hal: organize!


Ok, gue baru download Google Calendar. Mungkin teknologi ini bisa membantu tertatanya usaha gue dalam menguasai hari.


Let me see. Bisa sejauh apa ini aplikasi bisa "memaksa" gue menata hidup.


Ternyata ngatur jadwal sendiri itu susah men. Hal-hal yang udah template (gawe, misalnya) mah gampil ya. Ngatur hobi dan goals pribadi itu yang agak ribet. Belum lagi kekhawatiran gue yang nanti kapan gue nonton Running Man? kapan gue maen sims 4?


Anjir gue bikin kopi kebanyakan aer!


Gimana kalau google tau jadwal gue terus nyuri data gue? Bodo anjing lah!


14 May 2020 • 2 min read • Cerita

Gue kayaknya tau apa yang bikin gue gak seproduktif dulu. I am a productive man, indeed. Check my github.


Terlalu banyak hiburan instan.


Dari mulai timeline twitter, youtube, netflix, game (oh man, shit that sims 4).


Kalau diinget-inget lagi, pilihan hiburan instan gue dulu ga sebanyak sekarang.


Dulu smartphone gue butut - LG K8. Laptop gue butut - Acer Aspire V5. Gue gak langganan netflix. Gak punya akun twitter. Bahkan gue gak ada wifi di rumah. But everything was ok. Bahkan gue bisa dibilang produktif - I made zines, many line of codes, read a lot of books, many blog posts, and incredible work life.


Sekarang kehidupan gue lebih lumayan. Masa pandemi ini gak ada apa-apanya buat gue. Di rumah, gue hepi-hepi aja - mungkin juga karena gue anak rumahan. Tapi gue makin ngerasa kosong, padahal gue tinggal ngeklik untuk dapet hiburan.


Gue butuh ngejar sesuatu lagi.


Mungkin gratifikasi instan itu benar. Itu ada.


Ah man, gue baru dikasih rokok herbal mahal sama temen gue, ternyata masih lebih enak sampoerna kretek


Should I quit twitter? No. I need some information from programmers out there.
Berhenti langganan netflix? No. Gue lagi nonton Stranger Things.
Kembali pake laptop bobrok gue? No. Lemotnya bikin kesel. And yes, gue belum ngebuang laptop lama gue.


Mungkinkah itu hanya ketakutan gue aja? Ilusi? Mengada-ada?


Gak tau, anjing lah.


Ngalir aja gitu ya? Kayak air. Toh hidup mah didiemin aja tetep ngalir.


Okey. Let me see. Sampai kapan gue bakal tetep "produktif" nulis gininan di blog ini. Atau berapa lama gue tetep tahan ngoding dan mendokumentasikannya di dekadensiotak.id. Atau ngebacot di podcast mungkin. Atau ngisi commit github walaupun cuman ngetik readme doang.


Let me see.


12 May 2020 • 2 min read • Cerita

Lu pernah jatuh ke lubang yang sama? berkali-kali? Gue pernah. Sering. Mangkanya berkali-kali.


Sakit? Engga. Karena udah biasa. Mangkanya gitu-gitu aja. Susah emang kalau tujuannya masih blur. Gue bingung aja dengan apa yang gue cari.


Gue udah bilang berkali-kali di blog ini. Hidup gue itu udah enak. Gue syukuri banget apa yang ada. Sampe enek. Mangkanya gue bosen.


Mungkin gue emang gak punya ambisi. Parah men. Gue santey banget.


Apa mungkin gue denial aja sama apa yang sebenernya terjadi? Mungkin juga. Gue terlalu sulit untuk mikirin kemungkinan-kemungkinan buruk yang akan terjadi. Tolol aja sih sebenernya mah.


Apakah sebenernya gue perlu dicambuk? didorong? dihajar musibah gitu? Sayangnya, gue gak mau itu terjadi sama gue. Call me a loser man. Eh, ngomong-ngomong lagu Bigbang yang judulnya "Loser" itu bagus.


Gue kayaknya harus ngerutinin lagi nyusun jalan untuk merealisasikan mimpi-mimpi lama gue ladi deh. Ah, fuck lah sama rencana. Apalagi yang ditulis di internet gini.


Ini netlify kenapa lemot banget sih


By the way, E-book barunya Mas Hilman itu bagus loh bagi orang-orang kayak gue yang lagi ada di tepi jurang keputus asaan. Anjeng, emo banget gak gue? Eh, gue masukin di goodreads aja gitu ya Ebooknya? Biar menuh-menuhin target baca buku gue tahun ini.


Eh, trend emo sekarang udah padem lagi ya? Cepet banget anjis nostalgianya. Harusnya kayak gue dong, yang lagi nostalgia-an sama PHP nya bakal terus lanjut setelah nyoba-nyoba bikin ginian - setelah sebelumnya nyoba mepet ke Javascript dulu.


Eh kalau pisahnya baru beberapa bulan terus sekarang balik lagi, itu tetep sah disebut nostalgia kan? Gak ada ukuran bakunya kan?


Ok anyway, bagusnya gue jadi belajar MySQL lebih dalem lagi (gak dalem-dalem amat sih, you know my brain capacity lah ya), dan juga lebih berani nyisipin kode Javascript di project PHP - demi membikin interface lebih kece sedikit.


Mungkin gue sering jatuh, tapi gue juga tahu kalau gue sering bangkit lagi. Gue yakin nanti gue bakal jatuh lagi, gue juga yakin nanti gue bangkit lagi.


Asik gak tuh?


02 March 2020 • 25 sec read • Cerita

Jangan terlalu lama berhenti. Nanti susah lagi larinya. Itu yang gue rasain. Sialan emang. Gue berhenti belajar ngoding bentar doang, susah banget mau ngelanjutin belajar as a hardcore madman.


Tapi da tetep harus bergerak sih. Kalau mau sampe tujuan. Gue mah cuman yakin itu doang. Walaupun majunya sejengkal-sejengkal. Ya mau gimana lagi, kapasitas otak gue cuman segini.


Gimana cara bergeraknya (lagi)?
Paksain. Gue ulangi: PAKSAIN. Gue ulangi lagi: P.A.K.S.A.I.N.


Gak ada jalan lain men, you have to push yourself.


Bismillah aja dulu.


01 February 2020 • 31 sec read • Cerita

Akhirnya, rantai ngodingnya gue putus. Gak tanggung-tanggung. Seminggu!


Fuck lah. Baru tadi gue buka text editor lagi.


I need my rest. Gue butuh libur dari looping yang ga brenti dan ga berfaedah ini. hahaha


Ga deng. Gue lagi bosen aja. Mundur sebentar. Kalau kata orang sunda mah: ngawahan.


Walaupun gak ngoding gue tetep baca artikel, nonton youtube dan denger podcast tentang koding-kodingan. Biar gue gak lupa aja. Biar semangatnya terjaga aja. Biar apinya tetap menyala. Kalau sebelumnya mah gue kipas pake kipas angin, sekarang mah pake kipas hihid dengan kipasan alon-alon.


Sekarang gue gas lagi dikit-dikit. Pengennya ngegas hardcore sih. Tapi kayaknya reggeae dulu aja deh.


Glorifikasi kerja keras itu bikin lelah men.


Sorry, Seinfeld.


05 January 2020 • 2 min read • Cerita

Menurut gue, self-teaching itu susah. Motivasi yang lu punya harus gede. Apalagi saat lu lagi capek dan bosen. Kalau motivasi lu habis, bisa-bisa berhenti gitu aja. Puff.. hilang.


Ga masalah sih, kalau hilang doang mah. Penyesalan yang bikin gak enaknya tuh. Nah, gue gak mau menyesal. Makanya, gue nyari cara baru buat memperdalam ilmu programming gue (lebih ke bertahan dalam ngoding aja sih).


Gue bikin dekadensiotak.id. Sebuah blog yang gue jadiing platform buat dokumentasi belajar gue. Karena akhirnya gue sadar bahwa nulis di buku itu udah gak efektif bin efisien lagi bagi gue. Gue kadang suka lupa bukunya dimana, suka males buka bukunya, suka males nulisnya juga, pulpennya suka ilang. Pokoknya malesing banget lah. Mangkanya gue butuh penyegaran.


Dengan pertimbangan kemana-mana gue bawa leptop, kemana-mana gue bawa henpon, kayaknya digital adalah solusinya. Static page jadi pilihan gue. Selain karena blog yang gue pengen itu sederhana aja, gue juga lagi pengen belajar gimana cara bikin web yang statis aja. Hugo jadi pilihan gue, karena gue sering denger namanya dan banyak yang pake juga tentunya.


Belajar hugo itu asoy. Gue suka. Gue belajar markdown. Aduh anjir, gue mah kayaknya lebih cocok bercita-cita jadi markup language master aja deh daripada programmer. Haha. Bodo amat dah, yang penting mah gue punya catetan belajar yang siap gue baca kapan aja.


Gue belajar javascript. Dari nol lagi. Gue selalu kembali ke nol. Sialan. Groundhog Day banget lah. Gue selalu merasa belum ngerti banyak. Gue merasa selalu kurang waktu. Gue merasa selalu gak berkembang. Sialan emang. Yang gue tau, gue selalu ingin bikin sesuatu. Secemen apapun itu. Segoblok apapun itu. Karena bagi gue, bikin-bikin sesuatu itu bikin gue jadi waras.


Kenapa gue deploy itu blog kalau cuman buat pribadi? Ya kali aja ada yang butuh juga. Jadi bisa belajar juga. Gue belum bisa kontribusi banyak bagi kemajuan teknologi dunia yang aduh anyiiiiiing canggih banget. Yang bisa gue bagi ya baru segitu aja. Gapapa lah ya. Seenggaknya gue udah berusaha berbagi. Semoga bermanfaat lah. Malu juga selalu minta bantuan ke internet tapi gak ngasih apa-apa ke internet :)


06 December 2019 • 2 sec read • Cerita

liburan dulu lah.. cape aing teh bray


27 November 2019 • 27 sec read • Cerita

Kegabutan gue sekarang terselamatkan oleh freecodecamp.org . Gue belajar javascript. Biar kece aja. Nanti kan dapet sertifikat. Gaya-gayaan lah seenggaknya. Eh, seenggaknya mah rantai ngoding gue kagak putus.


Bodo amat gue mah ga jago-jago juga. Gue masih percaya peribahasa leluhur yang berbunyi "sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit". Cuman, gue gak tau tuh itu bukit kapan jadinya.


Yang gue tau, gue ini belajar ngoding ibarat nabung duit koin cepean. Berharap nanti bisa satu milyar. Mimpi? Emang.


Nih jari gue udah gak enak dipake ngetik nih. Kudu potong kuku dulu. Bye


23 October 2019 • 48 sec read • Cerita

Kayaknya gue harus berhenti merokok sih. Bullshit man!


Ngisi konten teh pe-er euy. Susah-susah gimana gitu. Kenapa aing jadi terpenjara sama keputusan aing sendiri gini? Anjing, padahal ini teh sepele siah euy.


Kata si Mark Manson, ketika orang mulai pusing sama hal-hal yang sepele, itu berarti orang itu teh lagi gak punya hal besar yang mesti dipusingin. Jadi si otaknya teh ya berusaha nyari-nyari masalah. Biar kerja aja gitu.


Iya siah euy, hidup aing teh udah enak pisan menurut aing mah. Alhamdulillah euy. Selama masih bisa udud dan spotify masih premium, masih cerah lah si hari teh.


Tapi si goblognya teh ya, kenapa ini si aing mau susah-susah ngerutinin nulis blog tiap minggu? Ya itu tea, karena ga ada hal besar yang aing lagi gapai. Atau mungkin, aing selalu nganggep hal besar teh remeh aja gitu. Sabodo teuing. Bodo amat tea. Mark Manson deui wae atuh.


Dengan kata lain ya, mungkin aing teh sebenernya ga sadar aja kalau aing lagi ada di situasi yang besar. Pengennya sih gitu. Ah gak tau lah. Misteri Ilahi kalau kata Ari Lasso mah.


18 September 2019 • 46 sec read • Cerita

Awalnya teh aing mau bikin tulisan yang serius. Terakhir aing nulis rada serius di blog ini teh di sini. Tapi anying aing teh lelah. Penger rebahan sebenernya mah. Jadi aing nulis sekenanya dulu we lah.


Tapi liat we nanti geura, di pos berikutnya atau berikutnya lagi, atau berikutnya berikutnya lagi, atau berikutnya++ lagi, ada lah tulisan aing yang serius. Yakin aing mah. Aslina!


Alhamdulillah lah ini website bisa "mengudara" lagi. Aing jadi punya tempat ngebacot via tulisan lagi euy. Ini tempat paling nyaman bagi aing mah. Home sweet home tea geningan.


Anying, aing belajar Java. PHP aja belum jago padahal. Bodo ah. Bosen euy belajar itu-itu aja mah. Apakah ini indikasi bahwa saya tidak konsisten? Mungkin iya. Tapi biar begimanapun aing tetep mikirin PHP. Tentang program-program masa lalu yang cemen ituh. Tentang kenapa harus pakai Codeigniter atau Laravel. Atau sesederhana kenapa aing cuman ngerjain project-project CRUD doang?


Ah bangsat lah.


Nanti juga aing bakal nginstallin OS buat komputer temen.


03 July 2019 • 49 sec read • Cerita

Seperti yang Browntable bilang di videonya yang ngebahas Spider-Man: Homecoming, di Far From Home juga kayakanya ini Peter Parker masalahnya utamanya dateng dari ulahnya sendiri. Manusia sekali emang ini si Peter.


Beda dengan Kim Minju yang jadi center untuk Buenos Aires. Dia mah bukan manusia. Angel ajig! Cantik pisan ajig! Emang pinter ini Jepang ya. Kagak kaku untuk terus pake Wonyoung buat center IZ*ONE.


Bicara apa ini si aing? Alah, kayaknya aing harus kembali masuk gua untuk bertapa. Berfikir dengan gaya Ikkyu San. Supaya tercerahkan seperti kisah Siddharta Gautama.


Kayaknya harus masuk ke gua PHP lagi nih. Mulai tersesat dengan gemerlap Javascript nih. Sialan. Jadi kagak fokus begini. Ajig! Ini teh aing jadi ngerasa kayak selingkuh gitu euy. Selingkuh itu emang asoy. Nyicipin itu asoy, tapi semuanya cuman permukaan. Jadinya gitu tea gening. Karena kayaknya ya, generalis yang berhasil itu Elon Musk doang, dan gue bukan dia. Maka gue harus balik ke cinta pertama gue deh.


PHP! I'm so sorry. Kita balikan yah..


26 June 2019 • 2 min read • Cerita

Man... udah tengah tahun aja nih.


2019, gue masih dengeri Too Phat yang dimana kabarnya Malique sekarang males jadi rapstar dan Joe masih aktif di MTV. Aduh, tiba-tiba kangen MTV Indonesia. Ah bangke. Sekarang TV di negeri kita tersayang ini emang udah ga asoy sih.


Ngemeng-ngemeng. Ini OMDb API ternyata not secure. Brengsek lah, padahal gue pengen bikin online database film-film rating rendah yang sebenernya mah gue belum tau dan belum mau mikir gimana ngelogikain dua JSON yang misah itu. Ngejinx nih pasti. Bodo ah. Gue udah kadung males liat warna merah di console Google Chrome.


Gue pengen bikin database film-film rating rendah karena gue keinget salah satu temen gue, si Fahrezi. Dia penikmat film rating rendah. Dibawah lima lah ya. Lima juga udah kebagusan itu. Anying emang itu anak. Bisa dia nikmatin film begituan. Jatuhnya jadi kayak okultisme. Emang sih dia mah begitu. Suka yang aneh-aneh.


Tapi hebat dia, bentar lagi mau punya anak. Hmm, gue jadi ga sabar pengen denger dia cerita gimana dia jadi bapak nanti. Pasti metodenya aneh. Yakin gue. Dia mah sengklek. Gue hanya berharap anaknya gak dinamain Gundam atau Yugioh aja sih. Tapi kalau itu kejadian juga ya gapapa. Malah jadi makin mempertegas aja kalau dia itu emang manusia yang unik sekali anyiiiing.


Gue kangen sama dia euy. Ayolah Ji, maen kemari karena kejauhan kalau mesti gue yang ke tempat lu mah. Hahaha


19 June 2019 • 2 min read • Cerita

Aku pernah bilang di podcast kalau aku selalu menunggu hal "ajaib" yang bakal aku dapet setelah Ramadhan. Ternyata si "ajaib" itu bener dateng deh kayaknya.


Tentu aku gak percaya sama yang ajaib-ajaib atau jurig atau klenik-klenik lucu lainnya. Semua yang terjadi di kehidupan ini selalu sebab-akibat. Aku terkadang tidak terlalu memikirkan sebabnya, dan lalu malah mendapat akibat yang seakan-akan itu ajaib. Padahal mah kalau di napak-tilasi sebab-sebabnya pasti jadi logis tuh.


Iya ini aku ngerasa lebih rajin aja gitu setelah beres libur lebaran teh. Dateng ke kantor lebih pagi yang jadinya aku ngelakuin lebih banyak hal daripada biasanya, pulang kerja gak lama langsung ngoding. Anjir... bukan seperti aku yang biasanya begini euy. Bukan aku yang si pemalas bangke tea geningan.


Mungkin ya, aku banyak mikir waktu puasa kemaren, banyak kontemplasi, banyak refleksi diri gitu. Karena gak bisa udud, ngopi, sama ngemil tea mereun ya. Jadinya hasil dari mikir-mikir gitu teh dilampiaskan pas liburan sudah selesai. Kayak buang dahak setelah batuk gohgoy yang menjengkelkan aja ini mah.


Resureksi ngodingku juga terjadi setelah puasa tahun 2017. Lalu, aku jadi lebih banyak baca buku dan bikin konten tulisan itu setelah puasa tahun 2018 (pas lagi puasanya juga malah), yang kemudian aku bikin podcast juga gak lama setelah itu.


Hmm.. menarik sih ya. Unik banget nih puasa kalau dipikir-pikir. Dan kalau dipikir terus lebih dalam, aku jadi punya harapan baik untuk puasa-puasa berikutnya.


Anjiiiir, kayak orang soleh gitu ya euy merindukan puasa. Gueh soleh??? Jauh atuh anyiiiiiing!


04 June 2019 • 45 sec read • Cerita

Sebagai manusia introvert, malam takbiran ini saya males kemana-mana. Tapi karena teman ngajak saya bantuin dia buat ngambil oleh-oleh yang bakal dia bawa ke kampungnya besok, sebagai teman yang baik sekali, saya temani dia.


Anjir!


Cimahi penuh. Semua serba penuh. Tukang jahit penuh. Pom bensin penuh. Jalan raya penuh. Sudah pastilah itu toko-toko busana penuh bukan main. Memang kayaknya belanja online bukan sesuatu yang asoy di mata orang-orang. Suka gak ngerti aja kenapa harus rela penuh-penuhan desek-desekan kayak gini. Pusing saya.


Bagi orang yang kerja di kota (Cimahi itu kota loh ya, cek di wikipedia) seperti teman saya itu, membawa sesuatu ke kampung sudah semacam agak-agak wajib gitu. Apalagi Cimahi yang tetanggaan sama Bandung, sering orang dari kampung itu bilang: wah kamu kan kerja di Bandung. Makanya pernak-pernik dengan label Bandung suka dibawa sama teman saya itu, walaupun belinya di Cimahi. Mana ada oleh-oleh Cimahi yang terkenal berskala nasional?


Saya juga tau temen saya rada-rada males gitu. Tapi da gimana lagi ya. Soal pride kali ya.


Happy lebaran :)


29 May 2019 • 24 sec read • Cerita

Aku berharap jadi Canibus yang punya biji untuk baca lirik di depan Dizaster.
Alligator.
Rotor motor.
fuck all this shit ya moron.

Ini rabu.
Damn rabu.
Tenggat waktu.
Yang memaksaku memacu.
Menekan tuts,
pada papan kunci.
Oligarki,
titik sel dalam diri.
Yang memaksa BGNB berotasi.
Sebagai teman pengisi -
sepetak spasi -
pada internet yang maha suci.
Yang lebih agung dari -
sekedar coli.
Setelah membaca Sapiens Harari.


22 May 2019 • 51 sec read • Cerita

Bangke. Gue tadi udah nulis panjang eh ternyata sessionnya udah ilang gara-gara laptopnya mati lupa kagak dicas. Cookienya udah dibuat tapi belum diset bener-bener waktunya.


Ditemenin lagu I Am A Woman Too dari Minah, kopi kalengan dari indomaret. Gue rela nulis lagi demi ngejaga rutinitas nulis gue yang seminggu sekali ini. Demi ngejaga kewarasan dari berita-berita yang entah kenapa terlalu berasa artfisial bagi gue.


Jakarta lagi rame.


Ini kayaknya gue adalah alien yang gak sadar kalau sebenernya gue alien. Planet bumi yang lagi gue tinggalin ini aneh sekali situasinya. Yang real bagi gue saat ini adalah: kenapa ajax gue kagak mau jalan sebagaimana mestinya. Padahal eror karena kurang tanda koma udah gue benerin. Kagak ada pesan eror sama sekali tapi kagak jalan. Ini sama kayak pacaran tapi udah ga berasa apa-apa. Bahaya!


Terus karena gue males benerinnya, gue liat instagram dan liat video dari Aa Gym yang adem. Terus gue bikin story tentang gue yang sebel gak nemuin bug. Terus kayaknya bentar lagi bakal gue hapus itu story. Complex gue aja itu mah.


Sebenernya ini gue kagak ngarti lagi ada apa. Gue sekarang cuman pengen ngerti Codeigniter sama Jquery dengan ajaxnya.


08 May 2019 • 2 min read • Cerita

Alah judulnya pake bahasa inggeris isinya endonesa. Ini gueh lagi bosyen syekali. Oh man. Kayaknya doa gueh dikabul deh. Gue pingin ngerasain bosen lagi. Udah lama gue kagak bosen yang sebener-benernya bosen. Eh di bulan puasa ini ternyata itu datang. Apakah ini karena awal-awal puasa kali ya? Biasanya kan bisa udud gitu kalau lagi bengong. Sekarang ga boleh. Ntar batal.


Euh, mungkin ini aku kekurangan nikotin untuk mompa dopamin di siang hari. Jadinya aku cari-cari pompa dopamin selain nikotin (dan kafein). Akhirnya gueh ngoding. Bangke.


Codeigniter udah mulai gue jajal. Iya anjis gampang daripada bikin MVC sendiri. Itu udah kagak perlu mikirin routing lagi lah. Udah instan. Kayak Indomie. Enak.


Gue lagi nyoba bikin sistem perpus yang asalanya pake MVC manual yang dituntun oleh Pak Sandhika Galih, sekarang mau nyoba pake Codeigniter. Frontendnya mah gue masih seneng manual daripada pake framework kayak Bootstrap atau Materialize. Entar gue share di github lah kodenya kalau udah rada kebentuk itu sistem perpusnya. Sekarang kan baru tahap awal-awal. Masih jelek lah. Tapi kalau lo mau kodenya email gue aja, ntar gue beri. Ah tapi siapa juga yang mau. Bodo ah.


Tapi biasanya dari bosen parah kayak gini bakal timbul sesuatu yang baru. Gue mulai bener-bener belajar koding juga pas bulan puasa taun kemarin pas lagi bosen-bosennya juga. Nah, jadinya gue rada punya harapan gitu. Emang ini bulan penuh berkah nih. Mantap.


Andaikata gueh orang yang sangat religius, mungkin gueh kagak akan bosen parah di bulan puasa ini ya. Gue bakal ngaji mlulu kayaknya. Sayangnya gueh masih gini-gini aja tingkat religinya. Bertahap lah ya. Kayak ngoding.


Kan gak mungkin gueh langsung bisa kayak Aa Gym atau Sundar Pichai.


24 April 2019 • 28 sec read • Cerita

Marie Kondo emang lumayan bikin kamar saya jadi rapi. Tentu saja aku bukan memakai jasanya secara langsung. Gak punya cukup duit kalau untuk itu mah. Aku hanya beli bukunya aja.


Walaupun sebenernya mah bukunya tidak begitu rame. Cenderung teknikal. Tapi aku tetep penasaran sama semua isinya. Jadi kuputuskan untuk menamatkannya. Sekarang mah baru jalan setengah.


Iya sih, semua barang yang gak aku perluin aku buang-buangin kecuali buku. Aku terlalu sayang sama buku-bukuku walaupun beberapa dari mereka ada yang gak aku baca. Dibuang? Nanti dong anying. Belinya mahal itu teh kata aku mah.


Lagipula, aku pengen punya perpustakaan. Kan gak seru kalau perpustakaan bukunya dikit.


17 April 2019 • 2 min read • Cerita

Aku sangat menikmati pembuatan website ini. Memang dasarnya aku adalah seorang narsistik. Seharusnya aku jadi rapper dengan segala braggadocio-nya. Sayang, aku selalu demam panggung. Tapi ke-aku-an diriku sungguh besar. Ego.


Aku tak pernah ragu menulis baris-baris kode untuk website personal ini. Tapi selalu ada pertanyaan ketika kuputuskan selesai. Ketika esensi dari seorang programmer adalah menyelesaikan masalah yang ada di muka bumi ini, aku malah seringkali tidak memecahkan masalah apapun. Mungkin aku terlalu banyak bergumul dengan diriku sendiri. Dunia di luar sana terlalu dingin.


Atau, mungkin terlalu banyak masalah yang ada dalam diriku sehingga aku memutuskan untuk memperbaiki diriku dulu sebelum memperbaiki yang lain. Jika aku adalah alat, maka aku ini rusak. Belum bisa digunakan dengan baik. Maka, aku banyak menulis kode untuk diriku sendiri.


Dunia luar, tentu aku berinteraksi dengannya. Aku belum mau disebut hantu. Aku masih manusia yang membutuhkan manusia lainnya. Maka aku berusaha membuat sesuatu yang berhubungan dengan pekerjaanku saat ini. Aku mencoba menawarkan sesuatu pada dunia dengan segala bumbu utopia yang keterlaluan.


Maka, aku belajar Git. Sebuah langkah pertama kulakukan. Aku berkontribusi pada dunia koding-kodingan ini. Semudah itu. Semudah terhubung dengan Github. Mudah saja. Dunia internet nan maya yang memang terlalu maya untuk diriku.


Tapi tetap saja, aku melakukan semuanya itu untuk diriku. Aku kembali kepada aku. Aku memang egois. Percayalah.


Harusnya aku lebih berfilosofi tentang kode-kode yang kutulis setiap hari. Aku tidak yakin apakah aku bisa. Membaca Nietzsche atau Sartre atau malah Kafka saja aku kebingungan minta ampun. Ya, mungkin aku harus memulai untuk membaca diriku sendiri degan lebih khusyuk.


Aku selalu tertarik pada aku. Maka aku berbicara aku di podcast. Aku menulis aku di blog. Aku memprogram aku. Kulakukan berulang-ulang, berkala. Loop. Berputar. Transendental.


Aku tahu aku berputar. Dan kupastikan putaranku makin sempurna, dengan sudut tak hingga.


09 April 2019 • 48 sec read • Cerita

Linkin Park tiba-tiba kurindukan. Masa-masa Hybrid Theory dan Meteora yang aduhai. Suara vokal mendiang Chester yang menggugah semangat remaja awal. Waktu itu aku masih SD lalu masuk SMP ketika Linkin Park kunobatkan sebagai band paling keren sedunia.


Sementara suara vokal Chester bersahutan dengan celoteh Mike, aku mencoba memahami tag meta dalam HTML yang ternyata cukup berpengaruh. Besar malah. Betapa bodohnya aku ketika kemarin aku kaget melihat hasil kodinganku kok tampilannya begitu buruk ketika kuunggah di hostingan yang aku masih setia membayarnya di awal tahun ini.


Ternyata meta.


Waduh, HTML aja aku masih lieur begini, bangsat! Gimana mau nyoba Codeigniter?


Untung saja aku mendapat angin segar dari lagu Breaking the Habits. Entahlah lagu itu menceritakan tentang apa. Aku tak peduli. Yang pasti aku jadi teringat akan keinginanku mengubah kebiasaan burukku yang banyak itu menjadi yang baik-baik saja.


Habit.


James Clear berbicara panjang lebar pada bukunya yang telah selesai kubaca. Rando Kim menyarankanku untuk merapikan sepatuku di Amor Fati. Jerry Seinfeld memaksaku untuk tidak berhenti. Dan, ibuku ingin aku menikah.


Aku..


Aku mah ingin segera menjadi Tony Stark. (gak mungkin lah goblok!)


20 March 2019 • 11 sec read • Cerita

Aku selalu berada di persimpangan jalan. Mungkin sekarang lagi fokus di A. B agak tersisih, tapi masih jalan.


Nanti sepertinya ada masanya ketika B lagi-lagi jadi yang utama.


Kuputuskan untuk kubiarkan saja begitu. Sampai salah satu mematikan yang lain.


12 March 2019 • 13 sec read • Cerita

Edan emang ini James Clear. Ini kayaknya buku non fiksi terasoy yang pernah saya baca setelah Steal Like An Artist.


Atomic Habits gak ngawang. Penjelasannya masuk akal. Cocok nih buat suplemen hidup.


Terimakasih saya haturkan buat si Fahmy yang udah ngerekomendasiin buku ini untuk saya. Aselina..... Enakeun!


04 February 2019 • 32 sec read • Cerita

Halo.


Ini saya lagi di bengkel. Daripada kesel nungguin motor bobrok saya yg lagi diserpis, saya nulis aja deh di sini. Udah lama juga gak diisi.


Podcast emang mengalihkan duniaku banget nih. Jadi curhatnya di podcast. Gak kayak dulu, sering curhat di blog - nulis.


Ini sebenernya saya lagi bingung belajar MVC. Lieur anjis. Emang konsep dasar adalah kunci. Biar kedepannya ngerti. Biar bisa pakai Codeigniter kayak developer profesional.


Fake it until you make it.


Kayaknya itu berguna deh. Ini saya suka merasa bahwa saya ini sekarang programmer. Tapi dengan itu saya jadi konsisten ngoding. Jadi kayak wajib aja gitu hukumnya teh.


Itu motor saya lagi diobrak-abrik. Harus ganti aki kata mekaniknya. Duh. Lumayan tuh harga aki.


30 October 2018 • 13 sec read • Cerita

Aku akhirnya bikin podcast. Sebenernya males sih nulis deskripsi podcastnya karena aku udah nulis itu di halaman about untuk web podcast itu.


Pokoknya itu podcast ditujukan untuk kawan-kawan yang baru belajar koding kayak saya.


Jadi sila dikunjungi Podcast dekadensiotak. Semoga bermanfaat :)


07 October 2018 • 7 min read • Cerita

"I'm usually very negative. I often think I won't be able to do anything. The other people are very positive. I think that in 100 days, I will definitely become a more positive person" - Kim Minju tentang surat untuk 100 hari kedepan (Produce 48 episode 12)


***


Biarlah aku ngalay sedikit. Walau sebenernya ga alay kata aku mah. Ah anjir. Kenapa aku pengen nulis ini ya? Ini rada-rada geuleuh sih curhat-curhat gini teh. Tapi bae lah ya. Bebasin aja. Website-website gue, ya ga?


Hidupku ini memang penuh dengan keragu-raguan. Seperti nilai C dalam mata kuliah. Lulus tapi sangat tidak membanggakan dan gak terlalu malu-maluin kayak nilai D.


Sejujurnya, hidupku selalu mulus. Alhamdulillah. Tak ada masalah berarti. Aku selalu bisa mengatasinya. Dengan kata lain, aku selalu bisa masuk di zona nyamanku. Walau zona nyamanku itu tiba-tiba rusak, aku bisa dengan mudah mendapat zona nyaman yang lain. No challenge at all.


Tahun-tahun belakangan ini, aku mulai sadar bahwa ini hidup gak boleh gini-gini aja. Aku bukan orang jahat tidak juga super baik. Bukan orang pintar, dan pastinya aku tidak bodoh. Aku yakin itu. Aku hanya gak punya sesuatu yang benar-benar diriku. Yang benar-benar aku kuasai. Semuanya datar-datar.


Ga masalah sih sebenernya. Gaji aku cukup. Makan tinggal makan. Tidur tinggal tidur. Maen tinggal maen. Sampai pada akhirnya aku masuk dalam dunia kehampaan. Limbo. Anjissss, edan.


Jadi kayaknya aku udah ada di titik teratas dalam lingkup zona nyamanku.


***


Kata orang, zona nyaman itu harus ditinggalkan biar mencapai kesuksesan. Ga juga sih kata aku mah. Kalau memang tujuannya adalah hidup nyaman, ya udah jalanin aja. Asal jangan ngeluh. Nah, kalau aku mah sudah mulai ada getaran-getaran di dada yang ngajak gerak. Ingin mengusik rasa bosan. Udah mulai muncul benih-benih "ngeluh". Begitulah kira-kira.


Singkat cerita, aku mulai melakukan banyak hal. Meniru banyak hal. Banyak baca. Banyak nonton. Nyari referensi lah ya. Terdengar sedih sih ketika aku di umur 28 tahun ini masih nyari-nyari jati diri kayak anak ABG yang baru tahu onani. Tapi kalau aku diam dan gak ngelakuin apa-apa, ya ga akan menghasilkan apa-apa juga. Takutnya, aku masuk dalam jurang penyesalan.


"Lebih baik mati terlupakan, daripada dikenang karena menyerah"


Karena aku belum kepingin mati, maka opsinya adalah: jangan menyerah. Anjis kayak judul lagu demasip.


Eh ngomong-ngomong, kutipan itu aku ambil dari lagunya si Tarjo a.k.a Senartogok yang judulnya "Melukis Langit Bagai Imaji". Sebuah lagu tema untuk sebuah yayasan non-profit bagi anak jalanan di kota Bandung. Aku pernah sedikit terlibat di dunia itu. Dan romantismenya masih terasa sampai sekarang.


***


Dalam proses pencarian jati diri itu aku banyak bikin hal-hal remeh temeh yang akhirnya kupasang juga link-nya di website ini. Dari mulai kolase, zine, puisi, sampai tulisan ga jelas di wordpress.


Asalnya sih aku pengen nulis, gara-gara sempet kuliah sastra. Jadi penulis lah ya. Tapi ternyata susah euy. Nah itu jeleknya aku, gampang nyerah. Mending balik lagi ke zona nyaman. Enak. Makan oke, tidur oke, rokok oke. Selesai.


Tapi emang dari nulis, aku jadi terjun (lagi) ke dunia pemrograman.


Kan dulu aku rajin pisan nulis blog. Sampai pada akhirnya aku memutuskan untuk beli domain untuk gaya-gayaan. Beruntunglah aku punya teman yang namanya Fajar, dia mah programmer jago. Dia tuh yang ngajarin aku beli domain. Kalau dipikir-pikir lucu ya, programmer ngajarin cara beli domain, bukan ngajarin koding.


Akhirnya aku beli domain dengan nama manganugrah.com. Domain itu gak aku isi apa-apa selama setahun. Cuman aku kasih tulisan "Under Construction" dalam file index.html. Itu karena aku gak tau gimana caranya. Aku dan Fajar juga makin jarang ketemu. Sibuk masing-masing.


Dua tahun kemudian, aku tiba-tiba pengen belajar pemrograman. Ini serius. Tiba-tiba banget. Entah karena apa, aku rindu masa-masa aku larut dalam nulis kode-kode HTML dan ngutak-ngatik Dreamweaver.


Kapan masa-masa itu?


Itu adalah ketika aku sekolah di SMKN 1 Cimahi, jurusan Rekayasa Perangkat Lunak. Ya, aku pernah belajar untuk jadi programmer. Sayangnya, aku bukan murid yang baik. Di tahun pertama aku cukup serius untuk belajar pemrograman dasar. Dari mulai Algoritma, Basis Data, Digital, dan yang paling kusuka adalah HTML.


Waktu itu aku ngerasa HTML mengenalkan diriku pada dunia baru. Dunia web. Dan mulai paham bahwa situs-situs yang suka kukunjungi lewat PC warnet itu ternyata bisa dibuat dengan sekumpulan-sekumpulan tag HTML.


Apalagi ketika di tahun kedua ada mata pelajaran Macromedia Dreamweaver (waktu itu masih punya Macromedia), wah aku ngerasa punya alat yang powerfull untuk menuangkan imajinasiku pada layar komputer.


Sayangnya, di tahun kedua itu juga aku mulai masuk fase nakal anak SMK. Aku pergi ke sekolah hanya ingin bermain bersama teman-teman. Bukan belajar. Maka, mata pelajaran yang penting banget malah aku gak ngerti sama sekali karena aku gak peduli apa yang guru omongin. Mata pelajaran itu adalah PHP - yang merupakan bahasa pemrograman beneran, bukan seperti HTML yang hanya bahasa Markup. Aku hanya bisa memasukan kode PHP dan MySQL melalui Dreamweaver, alias instan.


Pada saat itu juga, bir bintang terlihat lebih menarik daripada PC. PC hanya dipakai main Football Manager doang. Walhasil aku lulus dengan skill yang sangat tidak bisa dibanggakan.


Tapi..


Semangatku untuk terus belajar IT masih ada. Oiya aku masuk jurusan RPL waktu SMK pun karena aku tertarik dengan komputer. Aku waktu itu milih jurusan Elektronika Industri dan Komputer, karena ada kata "Komputer"nya. Saya gak peduli sama elektronikanya. Eh ternyata takdir menuntun saya untuk masuk RPL yang ternyata lebih "komputer".


Semangat milih jurusan untuk masuk kuliah pun gitu, dengan sedikit modifikasi. Aku cinta komputer dan aku pernah sekolah RPL. Maka aku memutuskan untuk memilih jurusan Ilmu Komputer Universitas Pendidikan Indonesia sebagai pilihan pertama di SNMPTN.


Lagi-lagi takdir berkata lain, aku malah masuk Jurusan Bahasa dan Sastra Inggris UPI yang merupakan pilihan kedua. Waktu SNMPTN aku memilih IPC jadi aku bisa ngambil dua jurusan itu.


Akhirnya aku kuliah angin-anginan. Tahun pertama kuliah tidak sesemangat seperti tahun pertamaku di RPL. Lalu aku menyibukkan diri di yayasan sosial dan juga bikin band anarcho-punk yang diberi nama Masturbasi Distorsi. Setelah lulus aku malah kerja jadi tukang ledeng. Sebelumnya pernah kerja sebagai co-supervisor di perusahaan investigasi dan konsultasi tanah. Sangat tidak nyambung sodara-sodara.


***


Nah, di tahun 2017. Aku kebetulan reunian kecil-kecilan teman-teman RPL di Gelap Nyawang selepas ashar, yang dihadiri hanya empat orang: aku, Rendra yang bekerja di perusahaan multinasional, Cepy sang developer handal, serta Andika yang lagi kuliah S2 di ITB. Aku dan Rendra sudah jauh dengan dunia IT karena kerjaan kami yang kurang "nge-IT". Beda halnya dengan Cepy dan Andika. Mereka berdua masih berkutat dengan algoritma dan kawan-kawannya.


Jujur saja, aku merasa bodoh pada waktu itu ketika mendengar Cepy dan Andika ngebahas IoT (Internet of Things). Apa itu IoT?


Cepy sampai bilang gini: "Kamu selama ini hidup di gua mana?"


Anjir, setelah itu aku tiba-tiba ingin belajar IT lagi. Pengen ngoding.


Berarti ga tiba-tiba juga ya? hehe.


Aku gak terima aja kalau ternyata selama ini aku hidup di masa lalu. Analog parah. Dunia sudah sangat berkembang dan berlari sangat cepat meninggalkan aku di belakang.


Maka, aku mulai buka Google. Nyari tutorial programming dasar. kutemukan duniailkom.com dan kubaca fundamental HTML dan CSS. Kubuat website statis yang sangat sederhana namun sudah ada isinya. Tidak sekedar "Under Construction".


Aku pun mulai ingin bikin website dinamis. Kucari lagi sumber tutorial yang asik. Ternyata dari semua sumber yang kudapat, aku menemukan sekolahkoding.com.


Apaan nih sekolah koding? Lucu nih. Konsepnya sekolah. Berarti ada mata pelajarannya, ada silabusnya. Eh ternyata bener. Sekolah Koding nuntun murid-muridnya untuk belajar dari mana ke mana.


Biar belajarku makin serius, aku memutuskan untuk membeli domain. Maka kubelilah anugrah.club yang waktu itu cuman 60 rebu untuk satu tahun. Murah! Cocok.


Aku tahu ada domain .club juga dari Sekolah Koding yang waktu itu baru memberhentikan podcastnya dan bikin podcast baru di tehataukopi.club.


Wah pokoknya saya berterimakasih banyak sama Sekolah Koding.


***


Kini, aku mencoba untuk konsisten ngoding tiap hari. Walaupun porsi ngodingnya sedikit, tapi lumayanlah. Jujur saja, aku belum sanggup untuk ngoding banyak-banyak. Selain karena aku harus kerja full-time, kadang masih suka pengen nonton korea, kadang pengen leyeh-leyeh. Ah banyak lah alasan mah. Untuk sekarang, ngoding bagiku adalah sarana untuk menimbulkan perasaan berguna sebagai manusia.


Dengan ngoding, aku merasa bisa menjadi "pencipta" walau hanya dengan program sederhana nan cetek. Tapi tidak sesederhana nyetak Hello World juga sih.


Ketika kode program yang kutulis itu berjalan baik, aku sungguh senang. Kesenangannya langsung terasa. Tidak seperti saat aku ngeblog yang kesenangannya dapat dirasakan ketika ada orang yang membaca atau berkomentar. Ngoding mah ga ada orang yang tau pun, asalkan programmnya berhasil berjalan, eror-erornya berhasil dihilangkan dan konsepnya sudah lumayan sesuai dengan draft yang dibuat sebelumnya, aku bisa merasa senang. Bahkan aku bisa joget-joget sendiri di depan laptop saking senengnya. Sukur-sukur kalau outputnya bisa juga berguna bagi orang lain.


Aku hanya berharap bisa terus istiqomah sih. Itu aja.


23 September 2018 • 31 sec read • Cerita

Aku bikin page baru demi balajar Bootstrap 4. Page itu adalah Pustaka, tempat aku menyimpan zine yang pernah kubuat. Iye-iye, aku masih inget kok gimana aku ingin memutakhirkan website ini. Tapi da ternyata ngubek di satu tempat teh bikin aku bosen euy.


Santey lah ya. Yang penting mah kan sekarang aku konsisten tiap hari ngoding. Aku lagi belajar konsisten. Pengen tau aja hasilnya gimana kalau tiap hari aku ngoding. Tiap hari pikiranku tertaut sama programming.


Tetep produktif. Itu sih yang aku ingin pisan mah. Karena sepertinya aku sepaham dengan Senartogok yang lebih mengutamakan kuantitas daripada kualitas.


Bikin aja yang banyak dulu. Kualitas mah nyusul. Lama-lama juga bagus.


02 September 2018 • 45 sec read • Cerita

Di weekend ini saya bikin page baru, dinamain The Room.


Dinamain begitu biar ibarat kamar aja. Karena kamar bagi saya adalah tempat keluarnya ide-ide. Ketika ide-ide itu saya eksekusi saya ingin menyimpannya dan membaginya, siapa tau bermanfaat bagi orang banyak.


Baru ada satu karya yang saya buat di "kamar" itu, yaitu Kalkulator IPA. IPA yang saya maksud bukan Ilmu Pengetahuan Alam, tapi Instalasi Pengolahan Air. Karena sekarang saya kerja sebagai tukang ledeng, maka pengetahuan inilah yang saya dapat dari kerjaan saya. Semoga bisa membantu teman-teman tukang ledeng lainnya dalam mengolah air minum, wabil khusus dalam menentukan dosis koagulan.


Tentu saja, aplikasi sederhana itu jauh dari kata sempurna. Selain karena kesempurnaan itu hanya milik Allah, saya yang baru belajar koding ini masih meraba-raba dan terus berusaha membuat program-program yang ciamik (inginnya sih berguna juga bagi orang lain).


Silahkan beri saya kritik dan saran, karena itu pasti sangat membantu saya.


Salam hormat,


Anugrah


22 August 2018 • 29 sec read • Cerita

Di postingan sebelumnya aku pernah mengutarakan keinginanku membuat perpustakaan online. Dan itu sudah berjalan walau baru secuil. Tapi di postingan yang sebelum ini, aku bilang aku ingin memutakhirkan website ini.


Ya.. Kontradiksi sekali ya. Labil kayak ABG yang baru mimpi basah.


Kadang aku tuh suka iseng nyoba. Susah fokus.


Tapi setelah tadi aku nyoba belajar Codeigniter (baru sampai controller dan model aja, si aku sudah keleyengan). Hmmmm... Kayaknya pilihanku jatuh pada memutakhirkan website ini. Karena, konsepnya sudah jelas. Sedangkan ide perpus online yang kuberi nama Buku Anu! masih ngawang-ngawang.


Jadi aku bisa langsung mengaplikasikan Codeigniter pada konsep yang lebih jelas. Ada tujuan. Ada target.


19 August 2018 • 36 sec read • Cerita

Setelah nonton beberapa tutorial Codeigniter untuk pemula dari sekolahkoding.com, seketika aku bergumam. Hmm.. daripada bikin project baru dari nol dan bakal makan banyak waktu, gimana kalau saya memutakhirkan si anugrah.club aja ya? Biar makin kece. Lagian, aku sepertinya mulai cinta sama website saya satu-satunya ini. Sudah saya anggap sebagai "anak" sendiri. Maka, bolehlah saya ngageugeulis anak saya ini. Biar enak diliat, biar nyaman dikunjungi.


Selain itu, saya juga lagi ingin belajar fokus. Satu website aja dulu. Walau mungkin ga ada ujungnya saya ngageugeulis website ini. Biarlah, toh saya jadi merasakan pertumbuhan si website ini dari yang awalnya cupu bangsat menjadi gak terlalu bangsat walau tetap cupu, dan semoga di waktu mendatang, website ini jadi keren sekeren-kerennya.


06 August 2018 • 54 sec read • Cerita

"Art is never finished, only abandoned" - Leonardo da Vinci


Aku berniat meyudahi pengembangan website ini sampai pada tingkat: bisa paginasi, dan artikel bisa dikomentari orang. Niat awalnya sih begitu. Aku menuliskan niatan itu di blog wordpressku. Tak lama setelah tulisannya ku pos, dosenku mengomentari. Begini kira-kira komentarnya: Adakah sesuatu yang akan selesai? (Sebenernya komentarnya masih panjang tapi aku lupa, lagipula pos yang itu sudah kuhapus).


Aku mengacuhkan komentar dosenku itu, toh itu niatanku, rencanaku. Karena pada awal-awal pembuatan website ini aku sungguh-sungguh belajar pemograman hingga bikin aku puyeng. Maka, kukira sampai sistem paginasi dan komentar rampung akan kuikrarkan bahwa website ini telah selesai.


Ternyata eh ternyata. Setelah niatanku terlaksana, ternyata aku belum puas. Banyak ide-ide yang tiba-tiba loncat ketika ngoding dan membangun website ini. Sistem paginasinya kurang asoy lah, pingin ada komentar bertingkat lah, pengen responsive lah, pengen ada sistem pencarian lah, wah banyaaaaak.


Dosenku itu memang benar bahwa tidak ada yang selesai di dunia ini. Semuanya berkembang. Project webku pun berkembang tanpa paksaan apapun, hanya hasrat dalam diri ingin mengembangkannya.


Mungkin itu juga ya yang bikin teknologi terus maju. Selalu ada ide dan rasa penasaran yang ingin dieksekusi. Selalu ada hal-hal baru yang menggoda untuk dijelajahi.


05 August 2018 • 38 sec read • Cerita

Setelah mulai njelimet sama native php, ngerjain back-end tingkat dasar aja sudah mumet begini. "Aku sepertinya butuh penyegaran". begitu pikirku. Maka, aku sekarang lagi menjajal Bootstrap, biar tampilan websiteku indah dipandang. Ga kayak website ini, item putih doang.


Karena jika cuman belajar doang itu kurang asoy, aku mencoba belajar Bootstrap sambil bikin project baru. Namanya: Buku Anu!.


Buku Anu! ini dibuat berdasarkan konsep perpustakaan online. Nyimpen data-data koleksi buku yang kupunya, review atau pendapat tentang buku yang pernah kubaca, juga ada forumnya (anjis, aing belum yakin sih sama yang satu ini). Tapi ya gitu lah. Aku emang bercita-cita punya perputakaan yang dibuka untuk publik. Mungkin aku bisa memulai langkah awal dari project iseng-iseng ini.


Ngomong-ngomong, Bootstrap itu asik ya. Framework itu bikin asik ya. Jadi asa babari gitu ngedesain teh. Teknologi memang selalu bikin mudah kerjaan.


26 July 2018 • 49 sec read • Cerita

Aku pernah bertanya pada kawanku yang bernama Cepy sang developer berpengalaman.


"Cep, apa sih kiat jadi programmer handal?"
Cepy menjawab setelah menghela nafas panjang,"Determinasi!"


Menurut KBBI:


de·ter·mi·na·si /détérminasi/ n 1 hal menentukan (menetapkan, memastikan): -- arti sebuah kata dilihat dari hubungannya dalam kalimat secara keseluruhan; 2 ketetapan hati (dalam mencapai maksud atau tujuan)


Pastilah yang Cepy maksud adalah definisi yang nomor dua: bahwa harus memiliki ketetapan hati demi menjadi seorang programmer yang hebat. Lalu, menurutku, satu kata yang harus dirangkul demi mencapai determinasi adalah "konsisten".


Masih merujuk pada KBBI, berarti:


kon·sis·ten /konsistén/ a 1 tetap (tidak berubah-ubah); taat asas; ajek; 2 selaras; sesuai: perbuatan hendaknya -- dengan ucapan


Dalam konsisten, aku harus melakukan definisi satu: tetap pada jalur programming wabil khusus web programming. Juga merangkul definisi dua: melakukan tindakan-tindakan pembelajaran yang sesuai dengan web programming.


Ah, Cep, aku tiba-tiba ingat percakapan ini saat telah menyelesaikan sistem paginasi.


20 July 2018 • 23 sec read • Cerita

Aku merekontruksi deretan kode pada website ini. Tujuan utamanya adalah: aku ingin belajar. Yang kulakukan selama ini hanya meniru apa yang diajarkan oleh sekolahkoding.com. Aku sangat berterimakasih padanya, karenanya aku mulai lagi belajar koding.


Mungkin, ini saatnya aku mulai mempreteli kode-kode yang pernah kutulis untuk agar lebih kupahami. Kutambah beberapa deret kode lagi sebagai tambahan fitur di halaman admin dan pada form kontak, untuk ngetes sebagaimana mengertinya aku.


Ah ternyata aku masih banyak yang kurang.


27 June 2018 • 14 sec read • Cerita

Enam bulan telah dilewati oleh website butut ini. Ditandai dengan tagihan pembayaran hosting. Yasudah saya bayar walaupun ini website ga ada kemajuan. Tapi biarinlah, toh kalau ngisi biodata, aku bisa ngisi kolom website. Kan keren.


Ngomong-ngomong, aku lagi rajin nulis lagi di wordpress. Karena di sana lebih nyaman. Di sini mah, alaaaaah.


07 June 2018 • 20 sec read • Cerita

Aku lagi senang menulis di blog yang wordpress. Lagi suka aja. Dibangkitkan lagi setelah sekian lama hidup pesakitan dengan nafas megap-megap.


Menulis memang merupakan main-main bagiku. Ada rasa senang dan nyaman ketika membenturkan jariku pada tombol di papan kunci. Maka, sepertinya aku akan menulis selamanya. Semaunya. Sesukanya.


Oiya, hosting ini akan berakhir masa sewanya di akhir bulan. Gak kerasa udah 6 bulan website butut ini berada dalam jaringan internet. Dan masih segini-segini doang. Duh.


03 May 2018 • 11 sec read • Cerita

Kapan-kapan aku akan membuat website butut ini jadi lebih indah. Kapan-kapan. Ketika semuanya telah selesai. Walau semua pasti gak akan selesai-selesai. Aku harus meluangkan waktu. Tapi haroream tea gening. Tapi kalem weh, da semua indah pada waktunya.


Kapan waktunya itu? Kapan-kapan


09 April 2018 • 37 sec read • Cerita

Dua buku bernafas Islami telah kubaca. Aku ingin tobat. Mungkin itu yah yang tersirat dari bacaanku itu. Mulai penasaran sama agama. Dari dulu sebenernya mah. Untungnya aku nemu dua buku itu, membahas Islam dengan rasa rock n' roll. Apalagi dulu aku juga suka punk-punk-an (sekarang malah kpop-kpop-an.. sialan). Alhamdulillah, membuatku bergulat dengan dingin shubuh - mencoba menjatuhkan wajah ke tempat terendah. Meninggalkan mahkota dunia. Terkadang dingin shubuh menang. Berkali-kali malah. Tenang.. kata kawanku, semua ada prosesnya.


Kini aku sedang menggasak Aroma Karsa. Dee memang selalu memberi kejutan walau ide tentang penciuman pernah kunikmati pada film Perfume: The Story of a Murderer. Bukunya tebal yang berarti aku harus menyisihkan tenaga ekstra. Seharusnya, jika aku rela menyisihkan waktu untuk baca Aroma Karsa yang tebal, maka semestinya aku bisa juga untuk menyisihkan baca Al-Quran. Sudahlah, Al-Quran memang buku super spesial.


04 March 2018 • 22 sec read • Cerita

Aku baru saja baca blog Subchaos Zine. Di salah satu postnya sang admin bilang bahwa manusia itu peka dengan hikmah. Ini menjadi sebuah setitik mata air untukku. Bahwa ternyata apa yang sedang kuperjuangkan ini memang ada yang mengamini hikmah di dalamnya.


Iya, aku memang senang mencari dan menerka hikmah apa yang telah terjadi pada diriku dari hari ke hari. Apalagi ketika mengingat cerita dari Francois Lelord bahwa bahagia itu dengan menuliskan apa-apa yang bikin bahagia. Tentu saja, hikmah itu selalu membahagiakan.


22 January 2018 • 30 sec read • Cerita

Waktu. Benda mistis nan gaib. Katanya kita kehilangan waktu detik demi detik. Milidetik demi milidetik. Fuck!


Aku terlalu lama main game Resident Evil 6. Tersadar bahwa waktuku terbuang sia-sia karena mati terus ketika melawan Ustanak sang monster brengsek yang punya megabor di tangannya. Kalau ternyata aku berhasil melawan si Ustanak tadi, yakinlah aku tidak akan berhenti bermain. Oh no. Alhamdulillah aku tersadar bahwa si website butut ini harus segera diupgrade. Biar keren nan seksi. Eksklusif nan eksotis.


Proses tak akan mengkhianati hasil. Begitu katanya. Semoga saja prosesku ini yang seringkali bertemu dengan error-error bedebah, tidak membuatku berhenti. Karena aku yakin bahwa mengkhatamkan website ini lebih mulia daripada membuat khatam Resident Evil 6.


10 January 2018 • 18 sec read • Cerita

Aku hanya butuh satu menit untuk menyelesaikan semuanya. Satu menit setiap harinya. Satu menit saja. Ayolah. Aku butuh satu menit. Banyak teori yang kubaca. Banyak pula yang sudah kuimplementasikan. Cuma ini saja untuk terakhir kali aku mencoba. Teori yang ini. Yang cuma satu menit. Satu menit.


Satu!


Satu pasti jauh lebih sedikit dari seribu empat ratus empat puluh. Maka, nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?


05 January 2018 • 16 sec read • Cerita

Ini adalah alpha yang terhubung ke alpha lainnya melalui titik-titik omega. Banyak yang harus kubenahi. Banyak sekali. Ini terlalu sederhana untuk menjadi masterpiece. Yakinlah aku bukan Da Vinci si jenius desain. Namun, apa yang tidak mungkin jika rahmat Tuhan dihadirkan? Karena rahmat berarti keselamatan bagi seluruh jagat. Jangan berhenti! Karena hakikatnya semua yang lahir tidak pernah berhenti. Hanya istirahat.