17 June 2020 • 44 sec read • Cerita

Gue lagi bikin aplikasi nyatet duit. Pake PHP. Gue emang mulai concern sama duit. Kayaknya emang harus dicatet itu duit-duit yang masuk dan yang keluar. Biar gue tahu aja sebenernya gue itu lebih banyak borosnya kemana.


Sekarang gue susah nulis di buku. Ya lupa dibawa bukunya lah, ya pulpen ilang lah. Gitu deh pokoknya.


Henpon kan sering dibawa kemana-mana. Makanya gue bikin aplikasi aja, berbasis web - karena itu doang yang gue bisa.


Gue sih bikin ini buat gue sendiri ya. Tapi tetep gue simpen di github.


Sambil gue memperdalam pemahaman gue dalam Object Oriented Programming (OOP).


Ngoding teh susah anjis.


Nulis juga susah sih.


Ah semua juga jadi susah sih kalau diserusin mah.


Ada titik susahnya. Itu menurut gue.


Tapi ini ngoding titik susahnya banyak banget.


Nulis juga sih.


Ah semuanya sih.


Life is hard, men.


Tapi ga juga sih.


Ada titik gampangnya juga.


10 June 2020 • 2 min read • Opini

with great power comes great responsibility


Iya, Uncle Ben, brengsek emang.


I ain't no spider-man shit. Tapi ketika gue ketimpa suatu tanggung jawab, gue selalu inget kutipan itu. Biar gue ngerasa kalau gue ini super hero. Mungkin gue halu ya. Tapi itu bikin semangat gue nambah untuk ngejalanin tanggung jawab itu.


Menurut KBBI:


tang.gung ja.wab
1. n keadaan wajib menanggung segala sesuatunya (kalau terjadi apa-apa boleh dituntut, dipersalahkan, diperkarakan, dan sebagainya.
2. n Huk fungsi menerima pembebanan, sebagai akibat sikap pihak sendiri atau pihak lain


Gue kira tanggung jawab itu adalah hal yang wajib lo lakukan karena lo punya power yang bersumber dari apa yang telah lo lakukan.


Ini kondisi ketika hati lo gak bisa nolak. Lo tau lo bisa gak ngelakuin hal itu (baca: kabur), tapi hati lo bakal gak enak. Lo punya keinginan untuk ngelakuin itu, karena lo tau lo bisa. That's tanggung jawab, lo merasa terpanggil.


Masalahnya, ketika rasa males (atau depresi atau apapun yang bikin lo ogah gerak) datang bersamaan dengan tanggung jawab. Inget kutipan Uncle Ben di film Spider-man itu. Kalau gue sih gitu, jadinya gue ngerasa jadi hero aja. Ini emang childish. Tapi bodo amat lah ya, karena menurut gue ini membantu. Gue kira ini juga bisa bikin lo terbantu.


Kalau lo gak mau nerima tanggung jawab, ya gak usah ngapa-ngapain. Because, lo diminta benerin printer karena lo suka ngutak-ngatik komputer. Lo diminta install ulang windows karena lo sering buka terminal. Kalau lo gak ngapa-ngapain kan lo gak akan diminta apa-apa.


Itu juga terjadi ketika lo liat komputer di kantor ada yang nampilin blue screen dan hati lo pengen ngebenerin padahal jam kerja udah beres. Karena apa? karena sebelumnya lo suka ngutak-ngatik komputer. Coba lo gak pernah ngotak-atik komputer, gak akan ada keinginan itu kayaknya.


Udah lah, terima aja, jadi Spider-man itu keren kok walaupun miskin ya (di film itu si Peter Parker yang diperanin Tobey Maguire kan miskin ya), tapi tetep keren, tetep nikah sama Mary Jane Watson. Udah lah.


03 June 2020 • 2 min read • Opini

Gue udah ninggaling glorifikasi kata idealisme semenjak masuk dunia kerja. Emang kayaknya idealisme itu ideal untuk anak-anak muda aja, yang belum punya tanggungan hidup sebesar orang dewasa, yang belum nyicip pahit getir dunia nyata.


Semakin gue dewasa (baca: tua), semakin gue ketemu banyak orang, semakin gue ketemu banyak masalah, gue lebih banyak kompromi.


Bertahan hidup. Itu kali frase yang paling pas mah.


Tapi gue juga gak mau jadi pecundang sih.


Gue tetep punya nilai-nilai ideal yang gue tentuin sendiri.


Gue tentuin sendiri. Iya, emang harus ditentuin sendiri. Gue udah ninggalin isme-isme yang keren-keren itu. Gue bangun isme gue sendiri.


Apa bener dibuang gitu isme-isme lamanya? Hmmm... gak juga sih ya kayaknya. Ada pengaruh-pengaruhnya juga. Gue gak mungkirin itu kok.


Tapi yang pasti sih gue lebih fleksibel - kayak flexbox di CSS.


Menurut gue, yang penting itu adalah bikin diri sendiri senang kemudian bikin orang-orang terdekat juga senang. Udah, itu aja. Cukup.


Gak usah aneh-aneh lah. Capek tau.


Eh, tapi boleh deng aneh-aneh ketika hidup mulai ngebosenin. Itu kan berarti usaha untuk bikin senang juga ya.


Standar kebahagiaan setiap orang beda-beda sih. Ketika perebutan kebahagiaan ini teh saling beririsan satu sama lain, di situ dibituhkan kompromi. Dengan kedewasaan juga tentunya.


Bikin simple aja sih. Hidup terlalu singkat untuk dibikin ribet.


Eh tapi butuh belajar loh untuk bisa simple - kayak refactoring.


Tetep semangat aja udah. Berusaha semangat sih yang paling bener mah. Kan gak ujug-ujug, semua juga ada prosesnya.


Nah, nikmatin prosesnya aja sih. Ya gak?