06 August 2020 • 47 sec read • Cerita

Anjing! Ngoding teh susah banget bangsat.


Gini da kalau gak sabaran teh. Apalagi kalau udah ngebanding-bandingin diri sendiri sama orang lain yang udah jago. Kayaknya teh, anying, asa gak mungkin euy jadi programmer jago.


Bangsat lah.


Alasan-alasan teh gampang banget dicari. Sebagai tameng biar gak usah jadi jago. Da aku mah apa atuh..


Tah eta tah! Bisikan-bisikan bangsat yang selalu ada.


Aing teh nyaho nu kieu-kieu teh kudu dilawan. Babi anjir lah.


Yakin we lah nya. Semuanya bisa terlewati. Da nu nyieun bahasa pemrograman teh kan jelema keneh kan?


Kalemkeun weh, aya waktuna da. Yakin aing mah. Aslina.


Tapi hese pisan.


Tapi kalau sudah terlewati teh aing bakal bahagia.


Program cemen yang asalnya aing gak bisa juga akhirnya jadi bisa, terus aing bisa joget-joget sendiri.


Aing pengen joget-joget terus men.


Seperti kata Emma Goldman: If I can't dance to it, it's not my revolution.


So, this is my revolution, muthafuckaaaaaa!


24 July 2020 • 2 min read • Cerita

Lama-lama gue beneran jadi Batman. Gue inget di awal tahun gue berusaha untuk lebih aktif di siang hari daripada malam hari. Ternyata usaha gue itu gagal. Gue selalu lebih aktif di malam hari. Otak gue selalu muter di malam hari.


Bada maghrib adalah garis start. Biasanya gue langsung set laptop gue di meja, colok second monitor, lalu buka kode editor untuk ngoding atau notepad untuk nulis.


Gue kira ini karena siang hari gue itu gak asoy. Semakin gak asoy siang hari gue, semakin muter otak gue di malam harinya.


Ya mungkin gue ini jiwanya itu emang Batman. Siang hari gue nyari duit kayak Bruce Wayne, malem hari gue berenergi kayak Batman.


Ini gak sehat sih.


Mungkin gue suka malam karena sepi. Hening. Gue emang orang yang gak suka keramaian. Gue seringkali melipir sendirian ketika di satu tempat atau ruangan mulai banyak orang. Gue selalu merasa lebih produktif kalau sendirian. Hmm, mungkin produktifitas gue masih bisa gue jaga sampai ditemani oleh dua orang teman. Ditemani lebih dari dua orang, gue mulai "loyo".


Gue juga gak tau apakah ke-introvert-an gue itu bagus atau enggak. Kelainan atau enggak. Tapi bukan berarti gue anti-sosial juga. Enggak. Gue masih bisa bersosialisasi kok, kalau emang itu harus dan penting.


Gue emang mulai males ngelakuin hal yang menurut gue gak berguna secara berjamaah. Tapi kalau gue ngelakuin hal gak guna sendirian, itu masih bisa gue tolerir.


Gue hanya ingin lebih produktif aja sih kalau lagi sendirian teh. Kalau lagi banyakan, otak gue suka mandek. Lain cerita kalau banyakan tapi melakukan sesuatu yang produktif. Itu gue bakalan semangat.


Jadi, kalau lo mau gue kerja dengan benar dan menghasilkan sesuatu yang keren, leave me alone, dude.


Atau,


Temani gue dengan ide-idemu yang bisa bikin gue semangat.


22 July 2020 • 2 min read • Cerita

Gue bukan orang yang jago ngebacot secara verbal. Gue lebih nyaman nulis.


Sama seperti Sammy Notaslimboy, kalau gue hidup di zaman Mataram kuno, yakin gue bakal nulis prasasti!


Itu juga mungkin yang bikin gue keukeuh ngeblog. Kadang gue suka kangen nulis buku harian. Tapi nulis buku harian teh suka bikin tangan pegel euy. Gak jadi kangennya deh. Gue mah nulis dengan cara 4.0 aja. Digital.


Tapi gue seneng sih pernah nulis buku harian. Masih ada tuh buku-buku buku harian gue. Mungkin itu teh gak ada gunanya ya disimpen juga. Orang gue aja bacanya geli. Mungkin masalah ikatan emosional aja. Gue juga gak yakin bakal ngebolehin anak gue nanti untuk baca buku harian gue. Gue juga gak punya harapan seperti Dee Lestari yang ingin buku hariannya dibaca oleh orang generasi yang jauh di masa depan.


Intinya mah, buat gue sendiri aja itu mah. Onani.


Tentunya tulisan di buku harian gue itu jauh lebih personal daripada blog ini.


Eh tapi gue jadi keingetan pendapat yang bilang kalau Indonesia itu budaya menulisnya kurang. Jangankan nulis, budaya bacanya aja kurang. Nah, karena budaya nulisnya rendah, jadinya banyak sejarah bangsa ini yang hilang. Karena kurang bukti tertulisnya.


Nah, kalau misalkan nanti gue mati terus buku harian gue akhirnya ditemukan sama orang di masa depan nanti. Mungkin, buku harian gue bisa jadi salah satu potongan puzzle kecil untuk melengkapi sejarah bangsa ini. Ah, kayaknya enggak bakalan ngaruh juga sih. Tulisan gue mah cemen. Bukan karya ilmiah. Anjing lah. Ini kalau nulis tengah malem gini emang pikiran suka lari kemana-mana nih. Bangsat.