25 August 2020 • 3 min read • Opini

Aku baru bikin kanal di telegram yang kujadikan platform untuk microblogging. Aku mencontek Bang Fariz untuk hal itu, sayang dia udah nutup microbloggingnya itu.


Tentu saja, kusebar tautannya di whatsapp story. WhatsApp story kupilih karena sudah kupastikan yang melihat adalah orang-orang yang sudah mengenalku saja, dan aku ingin kontenku menyebar dimulai dari lingkaran itu saja.


Lalu, ada temanku yang bertanya padaku tentang apa microblogging. Dia terkesan tertarik untuk mencoba karena dia lagi bosan.


Aku bukan orang sukses yang bergelimang harta, bukan juga orang yang selalu bahagia. Tapi bisa kupastikan, saat ini aku adalah orang yang jarang sekali merasa bosan.


Aku hampir selalu bisa meliuk menghindar dari himpitan kebosanan.


Mungkin tulisan ini bisa membantumu wahai kawan. Tulisan ini tidak akan bikin hidupmu penuh kejutan dan gelak tawa bahagia. Tulisan ini hanya tips yang mungkin bisa kamu implementasikan untuk sedikit mengurangi rasa bosanmu. Sedikit. Karena aku tidak yakin juga tips ini cocok untukmu.


Mari kita lihat dulu apa arti kata bosan menurut KBBI, dan anggap kita sepakat dengan itu:


bo.san
a sudah tidak suka lagi karena sudah terlalu sering atau banyak; jemu


Pegel juga ngomong sok serius.. anjing lah


Jadi gini, berarti kan sama kayak kalau lo makan ayam tiap hari lama-lama lo bakal bosen. Biar gak bosen ya harus makan yang laen kan. Hidup juga sama.


Jadi misal, kalau lo lagi bosen sama kerjaan lo nih. Lo biosa melipir bentar ke hobi lo. Bisa kok gak serius di kerjaan untuk sementara, terus lo seriusin hobi lo. Nanti juga lo bakal bosen juga sama hobi lo, terus bakal balik lagi ke kerjaan lo dengan perasaan yang berbeda. Kalau gue sih sampai saat ini masih megang prinsip itu. Jadinya, karir gue kagak naek-naek karena keseringan serius di hobi. Bangsat gak atuh anjing. Gapapa lah ya, yang penting kan gue gak ngeluh bosen.


Hobi itu kan gak harus satu. Bisa banyak. Lo bisa eksplorasi hobi lo. Bisa juga lo manfaatin hobi lo di kerjaan lo. Untungnya gue hobi nulis. Ya udah gue nulis artikel juga buat website kantor gue. Walaupun websitenya belum mengudara. Aduh nasib. Gapapa, yang penting gak bosen.


Bisa juga lo kejar ambisi lo. Karena, kan gue ngoding ya. Gue gak berani bilang ngoding itu hobi. Soalnya susah banget anjis. Tapi ambisi gue itu jadi programmer jago, jadinya gue tetep belajar ngoding walaupun gak jago-jago. Jadi kalau gue lagi mandek nulis, gue bisa belajar ngoding ah. Atau kalau gue lagi kesel ngoding error mulu, gue bisa nulis dulu ah. Atau gue bisa juga tuh nulis tentang koding-kodingan, kayak di dekadensiotak.id


Terus, gak perlu juga lo selalu ngelakuin hal yang serius nan bermanfaat. Gue kalau lagi suntuk nih, gue bisa maen game, atau nontonin youtube atau netflix. Manfaatnya apa? Ga ada. Gunanya apa? ga ada. Produktif? Engga. Bodo amat, yang penting gue gak bosen.


Udah gitu aja tips dari gue. Semoga berguna untuk menghindari lo dari rasa bosan. Kalau gak guna, ya udah lah ya.


24 August 2020 • 1 min read • Opini

Good old days. Kalimat itu teh selalu manis. Aku juga ngerasain hal itu. Masa lalu terasa indah karena masa sekarang gak bener-bener kita nikmatin. Ya. Kita. Aku dan kamu.


Sedangkan masa depan terlalu sulit untuk dibayangkan.


Mungkin kurang bersyukur. Mungkin terlalu banyak ngeluh.


Aku fikir mengeluh itu perlu, asal gak kebanyakan. Toh kita ini manusia, bukan robot.


Sekarang aku lagi dengerin Linkin Park Live in Texas yang tiba-tiba ngebawa memoriku mundur jauh ke masa SMP. Masa-masa yang kurang bagus. Aku tidak suka masa SMP. Good-old-days-ku itu masa STM. Masa kuliah kuanggap aku sedang mabuk dan tak ingat apa yang terjadi.


Tadi sore, Danny mengingatkanku bahwa aku sedang hidup di masa sekarang. Dia akan menikah. Aku senang mendengarnya, yang sekaligus menyadarkanku bahwa aku pun sepertinya akan mengalami yang namanya pernikahan. Berkeluarga. Damn.


Kadang hidup ini dimataku itu ngeblur. Apa dan siapa. Kemana dan dimana. Kadang-kadang semrawut gak karuan.


Dinamika manusia, katanya.


Yang pasti adalah sakit gigi yang bajingan. Yang berlubang bangsat. Ingin dicabut tapi sayang. Ya sayang giginya, ya sayang duitnya. Bangsat emang. Asam mefenamat dulu lah.


Jika hidup ini sudah digariskan, aku hanya perlu mengikuti alur garisnya. Masalahnya, garis itu sulit sekali terlihat. Butuh penerang. Penerang. An Nuur.


06 August 2020 • 47 sec read • Cerita

Anjing! Ngoding teh susah banget bangsat.


Gini da kalau gak sabaran teh. Apalagi kalau udah ngebanding-bandingin diri sendiri sama orang lain yang udah jago. Kayaknya teh, anying, asa gak mungkin euy jadi programmer jago.


Bangsat lah.


Alasan-alasan teh gampang banget dicari. Sebagai tameng biar gak usah jadi jago. Da aku mah apa atuh..


Tah eta tah! Bisikan-bisikan bangsat yang selalu ada.


Aing teh nyaho nu kieu-kieu teh kudu dilawan. Babi anjir lah.


Yakin we lah nya. Semuanya bisa terlewati. Da nu nyieun bahasa pemrograman teh kan jelema keneh kan?


Kalemkeun weh, aya waktuna da. Yakin aing mah. Aslina.


Tapi hese pisan.


Tapi kalau sudah terlewati teh aing bakal bahagia.


Program cemen yang asalnya aing gak bisa juga akhirnya jadi bisa, terus aing bisa joget-joget sendiri.


Aing pengen joget-joget terus men.


Seperti kata Emma Goldman: If I can't dance to it, it's not my revolution.


So, this is my revolution, muthafuckaaaaaa!