20 May 2020 • 2 min read • Cerita

Sudah lima hari hidup saya diatur Google Calendar. Iya, saya install itu baru-baru ini aja. Sebelumnya, saya pake kalender analog yang bisa dihapus. Yang harganya 10rebuan di stationery store.


Asalnya saya oke oke aja pake itu. Asal semua list saya coret, saya merasa puas. Tapi lama kelamaan saya lalai. Kendalanya adalah, gak ada yang ngingetin saya. Saya harus diingetin, apalagi perkara hobi dan ambisi (walaupun saya sebenernya mah sangat tidak ambisius). Kalau perkara kerjaan mah saya sudah otomatis gerak, demi membuat isi dompet stabil (ya, stabil aja udah cukup buat saya mah).


Lalu, saya mulai merasa bosan. Saya ingin membuat hidup saya lebih hardcore (walaupun saya bilang ini dengan perasaan pesimis), tidak ada salahnya untuk dicoba kan?


Saya pilih Google Calendar karena itu yang aplikasi pertama yang muncul di pikiran saya, karena ada fitur reminder-nya.


Saya mulai ngatur to-do list saya dengan jam yang pasti. Sampe bersyukur aja saya jadwalin, karena sering lupa. Maafkan hamba-Mu ini ya Allah.


Terus, apakah hari-hari saya semakin sibuk? Tentu saja tidak. Saya gak suka sibuk. Lebih tertata, mungkin iya. Baru lima hari lah ya. Coba nanti lihat kalau sudah sebulan.


Sejujurnya, hidup saya cenderung tidak monoton. Profesi saya sebagai tukang ledeng bikin saya nerima banyak kejutan, sampe bosen malah. Sudah bukan kejutan lagi dong ya? Haha. Dari mulai kekeruhan air sungai yang tiba-tiba kotornya bajingan, sampe kebocoran pipa yang bikin produksi air jadi riweuh. Di sela-sela itu saya ngoding. Belajar PHP, sedikit JavaScript, dan (karena tuntutan kerjaan) akhirnya saya belajar SQL - mungkin nanti bakal belajar C# juga (tapi teuing ah, rudet eta mah). Bingung kan kamu, kenapa tukang ledeng harus belajar SQL dan ingin tahu C#? Aing tea serabutan!


Nah ya, dari ketidak konsistenan antara kerjaan (tukang ledeng) dan hobi/ambisi (programmer) saya teh butuh diatur biar waktu yang saya pake itu efisien. Karena ga ada orang yang ngingetin saya, saya harus cari yang bisa ngingetin saya selain orang. Tentu saja opsi satu-satunya ya mesin.


Hari-hari saya sekarang banyak alarm nya. Ternyata, biasa aja. Gak ada yang spesial. Ke-hardcore-an itu teh belum kerasa ya euy.