22 July 2020 • 2 min read • Cerita

Gue bukan orang yang jago ngebacot secara verbal. Gue lebih nyaman nulis.


Sama seperti Sammy Notaslimboy, kalau gue hidup di zaman Mataram kuno, yakin gue bakal nulis prasasti!


Itu juga mungkin yang bikin gue keukeuh ngeblog. Kadang gue suka kangen nulis buku harian. Tapi nulis buku harian teh suka bikin tangan pegel euy. Gak jadi kangennya deh. Gue mah nulis dengan cara 4.0 aja. Digital.


Tapi gue seneng sih pernah nulis buku harian. Masih ada tuh buku-buku buku harian gue. Mungkin itu teh gak ada gunanya ya disimpen juga. Orang gue aja bacanya geli. Mungkin masalah ikatan emosional aja. Gue juga gak yakin bakal ngebolehin anak gue nanti untuk baca buku harian gue. Gue juga gak punya harapan seperti Dee Lestari yang ingin buku hariannya dibaca oleh orang generasi yang jauh di masa depan.


Intinya mah, buat gue sendiri aja itu mah. Onani.


Tentunya tulisan di buku harian gue itu jauh lebih personal daripada blog ini.


Eh tapi gue jadi keingetan pendapat yang bilang kalau Indonesia itu budaya menulisnya kurang. Jangankan nulis, budaya bacanya aja kurang. Nah, karena budaya nulisnya rendah, jadinya banyak sejarah bangsa ini yang hilang. Karena kurang bukti tertulisnya.


Nah, kalau misalkan nanti gue mati terus buku harian gue akhirnya ditemukan sama orang di masa depan nanti. Mungkin, buku harian gue bisa jadi salah satu potongan puzzle kecil untuk melengkapi sejarah bangsa ini. Ah, kayaknya enggak bakalan ngaruh juga sih. Tulisan gue mah cemen. Bukan karya ilmiah. Anjing lah. Ini kalau nulis tengah malem gini emang pikiran suka lari kemana-mana nih. Bangsat.