09 July 2020 • 2 min read • Opini

Gue gak suka apa-apa yang gak pasti.


Contohnya, gue suka buah-buahan yang rasanya pasti-pasti aja tuh. Gue kurang suka jeruk atau mangga karena rasanya itu gak pasti, kadang asem kadang manis. Gue suka pisang atau pepaya yang rasanya gue udah tau tuh.


Sialnya, hidup gak segampang milih buah yang mau dimakan.


Udah lu rencanain segimana rapi pun, pasti aja ada kejutan yang menyebalkan.


Gue gak suka tiba-tiba ada dalam keadaan: anjing kenapa jadi gini nih?


Terus gimana?


Yaudah jalanin aja dulu, sebisa mungkin. Kalau gak bisa ya ditolak aja. Asal udah ngukur konsekuensinya.


Intinya sih jalanin sebisa mungkin aja. Jangan terlalu dipaksain. Stress itu gak enak.


Tapi ada paradoksnya juga. Ketika lu bisa ngelewatin stress itu, ada rasa bahagia. Tapi, ketika lu menghindar dari stress itu, hidup lu bakal biasa-biasa aja.


Perlu diinget, rasa bahagia yang timbul biasanya cuman sementara. Gak sebanding dengan rasa stress yang lu rasain sebelumnya. Malah, belum beres bahagia, eh udah ada stress lagi yang bakal dihadepin.


Begitu juga kalau lu menghindar dari stress dan diem aja, lu bakal ngerasa gak berguna. Belum selesai merasa gak berguna, eh udah ada stress lagi yang harus lu hindari.


Kita ini sebenernya maunya apa sih? Makan mangga atau pepaya?


Mungkin kita perlu keduanya. Kadang kita harus hadepin masalah yang ada, kadang kita harus menghindar.


Ujung-ujungnya yang kita cari itu bahagia kan? Itung-itungin aja dulu, resiko apa yang mungkin bakal terjadi, dan keuntungan apa yang bisa didapet.


Tapi ngitung-ngitung itu butuh waktu, dan seringkali waktu yang dibutuhkan tidak tersedia. Lu harus gerak cepat. Ketika lu telah memilih, live it to the fullest. Itu paling bener mah kayaknya.