24 June 2020 • 2 min read • Opini

Uninstall twitter di henpon itu enakeun. Gak hanya twitter sih. Semua sosmed kalau gak ada di henpon itu jadinya "agak" sehat.


Gue udah gak maen instagram. Twitter masih, karena gue ingin tau programmer di luar sana itu sekarang lagi ngapain.


Ngomong-ngomong programmer nih, gue jadi inget Bill Gates yang legacy-nya diikutin sama Satya Nadella: empati.


Ok, kita buang jauh-jauh dulu itu teori konspirasi covid-19 dengan segala ke-Bill Gates-an-nya.


Empati itu penting sih. Untuk menyelesaikan masalah. Sebagaimana doktrin bahwa programmer itu adalah orang yang menyelesaikan masalah. Berarti, intinya, bahwa bikin program itu bukan asal keren, tapi kebergunaan. Kalau program itu dibikin dengan kode njelimet dengan framework masa kini tapi gak berguna, ya buat apa? Musing-musingin diri sendiri, masalah gak selesai - percuma. Apalagi kalau program yang dibikin malah nambah masalah. Wah itu mah kacau.


Kode itu kan hanya alat. Orangnya yang nentuin apakah alat itu bakalan berguna atau enggak.


Gue pernah bikin aplikasi njelimet (versi gue), dan ternyata gak kepake. Terus gue bikin aplikasi sederhana, eh malah kepake.


Empati bikin gue mikir, apakah user bisa menggunakan apa yang gue buat dengan nyaman? Apakah perlu fitur fancy? Apakah, malah gak perlu ngoding sama sekali?


Intinya sih tetep balik lagi ke belajar ya. Semuanya juga perlu belajar men. Ya belajar ngoding, ya belajar dari pengalaman juga.