10 December 2019 • 3 min read • Opini

Sebagai orang yang doyan bawa-bawa buku, kadang gue suka ditanyain tentang buku apa yang seharusnya dibeli. Nah, pertanyaan itu teh ya biasanya dateng dari orang yang gak suka baca buku. Menurut gue, itu teh indikasi orang yang mulai tertarik baca buku. Bagus kan? Bagus dong. Kan katanya Indonesia ini minat bacanya masih super rendah, berarti... jika gue berhasil membuat orang itu baca buku (mudah-mudahan baca bukunya jadi terus-terusan), maka gue itu membantu meningkatkan minat baca orang Indonesia. Yang dimana, itu berarti aing secara tidak langsung mendongkrak kualitas otak manusia Indonesia, jadi pinter. Lalu, Indonesia jadi maju. Maka hidup aing di masa yang akan datang akan menjadi lebih asoy. Gitu lah utopianya mah.


Maka, sekarang gue bagiin nih cara beli buku yang baik dan benar biar kamu terus-terusan baca buku.


Kenapa harus membeli?
Karena kalau ngambil berarti maling. Karena kalau minjem berarti minjem. Karena membeli melibatkan uang. Dan uang adalah suatu nilai yang bisa dengan mudah diukur besar kecilnya.


Kamu udah ngeluarin uang. Ada sesuatu yang dikorbankan. Maka, seenggaknya ada rasa sayang, ada rasa kepemilikan.


Coba, berapa banyak PDF gratisan yang ada di komputer kamu? Udah pada dibaca? Apa udah dihapus?


"Tapi aku miskin dan tak sanggup beli buku"
Justru itulah keadaan yang paling cocok untuk beli buku. Nabung bray, kurangin ngudud.


Apa yang kamu suka
Kamu suka sepakbola, belilah buku tentang sepak bola. Kamu suka anime, belilah buku tentang anime. Kamu suka cewek, belilah buku tentang cewek. Kamu suka udud, belilah buku tentang kretek. Sesederhana itu.


Bayangin, kamu suka sepak bola tapi beli buku tentang politik negara Paraguay. Yakin gue mah, kata pengantar aja gak akan beres lu.


Minta rekomendasi
Ini penting. Biar kamu langsung dapet buku yang bagus. Jadi kamu gak kapok baca buku.


Dapet rekomendasi dari mana?
Dari temen-temen lu. Kalau kamu gak punya temen, internet siap menemanimu. Banyak blog yang nulis resensi buku beserta ratingnya. Goodreads juga bisa diandalkan. Dengan harapan, jika banyak orang yang suka, bisa jadi kamu juga suka.


Terlalu males ngelakuin itu semua? Go straight to the book store! Cari rak buku yang ada tulisan "Best Seller", terus cari buku yang sesuai minat kamu.


Kalau ternyata gak ada yang sesuai minat kamu, cari temen yang punya minat sama dan suka baca. Atau cari komunitasnya. Kamu pemalu? Internet siap menemani.


Males pergi ke toko buku? Internet siap membantu.


Jika bukunya sudah dibeli
Baca dong bos. Lalu... nantilah gue jelasin di tulisan yang lain. Gue mau ngopdud dulu.


06 December 2019 • 3 sec read • Cerita

liburan dulu lah.. cape aing teh bray


27 November 2019 • 30 sec read • Cerita

Kegabutan gue sekarang terselamatkan oleh freecodecamp.org . Gue belajar javascript. Biar kece aja. Nanti kan dapet sertifikat. Gaya-gayaan lah seenggaknya. Eh, seenggaknya mah rantai ngoding gue kagak putus.


Bodo amat gue mah ga jago-jago juga. Gue masih percaya peribahasa leluhur yang berbunyi "sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit". Cuman, gue gak tau tuh itu bukit kapan jadinya.


Yang gue tau, gue ini belajar ngoding ibarat nabung duit koin cepean. Berharap nanti bisa satu milyar. Mimpi? Emang.


Nih jari gue udah gak enak dipake ngetik nih. Kudu potong kuku dulu. Bye