05 January 2020 • 2 min read • Cerita

Menurut gue, self-teaching itu susah. Motivasi yang lu punya harus gede. Apalagi saat lu lagi capek dan bosen. Kalau motivasi lu habis, bisa-bisa berhenti gitu aja. Puff.. hilang.


Ga masalah sih, kalau hilang doang mah. Penyesalan yang bikin gak enaknya tuh. Nah, gue gak mau menyesal. Makanya, gue nyari cara baru buat memperdalam ilmu programming gue (lebih ke bertahan dalam ngoding aja sih).


Gue bikin dekadensiotak.id. Sebuah blog yang gue jadiing platform buat dokumentasi belajar gue. Karena akhirnya gue sadar bahwa nulis di buku itu udah gak efektif bin efisien lagi bagi gue. Gue kadang suka lupa bukunya dimana, suka males buka bukunya, suka males nulisnya juga, pulpennya suka ilang. Pokoknya malesing banget lah. Mangkanya gue butuh penyegaran.


Dengan pertimbangan kemana-mana gue bawa leptop, kemana-mana gue bawa henpon, kayaknya digital adalah solusinya. Static page jadi pilihan gue. Selain karena blog yang gue pengen itu sederhana aja, gue juga lagi pengen belajar gimana cara bikin web yang statis aja. Hugo jadi pilihan gue, karena gue sering denger namanya dan banyak yang pake juga tentunya.


Belajar hugo itu asoy. Gue suka. Gue belajar markdown. Aduh anjir, gue mah kayaknya lebih cocok bercita-cita jadi markup language master aja deh daripada programmer. Haha. Bodo amat dah, yang penting mah gue punya catetan belajar yang siap gue baca kapan aja.


Gue belajar javascript. Dari nol lagi. Gue selalu kembali ke nol. Sialan. Groundhog Day banget lah. Gue selalu merasa belum ngerti banyak. Gue merasa selalu kurang waktu. Gue merasa selalu gak berkembang. Sialan emang. Yang gue tau, gue selalu ingin bikin sesuatu. Secemen apapun itu. Segoblok apapun itu. Karena bagi gue, bikin-bikin sesuatu itu bikin gue jadi waras.


Kenapa gue deploy itu blog kalau cuman buat pribadi? Ya kali aja ada yang butuh juga. Jadi bisa belajar juga. Gue belum bisa kontribusi banyak bagi kemajuan teknologi dunia yang aduh anyiiiiiing canggih banget. Yang bisa gue bagi ya baru segitu aja. Gapapa lah ya. Seenggaknya gue udah berusaha berbagi. Semoga bermanfaat lah. Malu juga selalu minta bantuan ke internet tapi gak ngasih apa-apa ke internet :)


23 December 2019 • 2 min read • Opini

Hari ini akses internet gampang banget. Informasi apapun bisa didapet dengan mudah. Dari cara melet gebetan sampai belajar bahasa javascript. Dari bikin kalkulator sederhana sampai bikin game ular-ularan kayak di henpon nokia jaman purba. Semuanya bisa kamu dapet dengan mudah.


Step by step.


Semuanya disediakan.


Terus kamu ngikutin itu step by step juga sampai ... voila! ... kamu berhasil bikin suatu aplikasi keren. Apa kamu udah sah jadi seorang progremer keren juga? Belum tentu coy.


Ini mah pengalaman si gue aja yah. Aing banyak banget ngikutin tutorial pemrograman. Dari yang gratis sampai yang berbayar. Apa sekarang aing sudah jagi progremer jago? Tidak dong!


Kenapa? Karena instan.


Gue gak bilang tutorial yang ada di internet itu jelek. Enggak men! Itu teh bagus banget. Tapi masalahnya kalau maneh cuman ngikutin tutorial doang tanpa dipahami apa yang maneh ikutin. Nah itu yang bisa jadi percuma.


Pemahaman sih intinya mah men. Tetep maneh harus gali referensi lagi yang makin dalem. Dimana? Internet juga banyak (ini gue rekomendasiin bagi manusia kayak aing yang males kemana-mana). Misal, maneh ingin tahu kenapa harus ada var, let, dan const di javascript. Ya cari tahu lah biar maneh tidak tersesat lebih jauh wahai kawan. Karena, kalau syudah tersesat kejauhan teh balik laginya males banget.


Terus, menurut saya mah, kalau mau belajar berenang ya harus nyemplung ke air dulu. Sama ngoding juga, kalau maneh mau belajar pemrograman web, ya maneh harus bikin web. Buat siapa? Buat diri sendiri aja dulu. Yang penting maneh pernah merasakan bikin sesuatu, merasakan terlibat dalam project, merasakan ketemu eror-eror bajingan. Nah, dari situlah maneh bakal dipaksa untuk belajar. Dengan catatan, maneh harus memperlakukan project maneh dengan serius (agak serius juga boleh lah).


Yang penting mah maneh tahu tujuan maneh mau kemana.


20 December 2019 • 2 min read • Opini

Kamu pernah gak sih nanya ke diri sendiri saat kamu ngerjain sesuatu? apapun itu.


Kenapa aing ngerjain ini? untuk (si)apa?


Aing sekarang lagi mikirin itu siah. Kenapa aing ngoding? kenapa harus belajar koding? kenapa gak belajar main sepak takraw aja? emang harus ya belajar koding?


Terus.. kenapa pertanyaan-pertanyaan itu bisa muncul?


Impostor Syndrome? mungkin..


Tapi, gampangnya mah gini, kata aing mah, itu teh terjadi ketika tujuan maneh (dalam kasus ini: aing) itu udah mulai blur. Udah mulai terdistraksi sama gemerlap dunia lainnya. Ketika karir ngoding maneh ga kemana-mana tapi karir maneh yang lain mulai naik. Ketika ngoding maneh gak menghasilkan apa-apa (atau kurang) tapi kerjaan maneh yang satunya ngasih sesuatu (gak hanya uang ya).


Terus harus gimana?


Inget komitmen di awal maneh memulai ini semua. Inget hal-hal yang pernah maneh dapetin sebelumnya. Lihat lagi proses maneh belajar selama ini. Progresnya juga. Hanya itu yang aing tau.


Terus tanyain juga ini ke diri maneh:


Rela gak kalau ditinggalin? Nyesel gak kalau ditinggalin? Emang yang lain udah pasti ngejamin bakal ngasih yang lebih?


Susah emang. Tapi bisa dinikmatin. Ada kok milestone-milestone kecil yang bisa diraih sebelum maneh ngeraih yang lebih gede nantinya. Sebelum maneh sampai ke tujuan utama maneh.


Kalem bray. Santuy. Aing juga sama... masih bodo-bodo juga. Labil juga. Gerak aja dulu. Yang penting mah kan maju. Gak diem di situ-situ aja.