23 December 2019 • 2 min read • Opini

Hari ini akses internet gampang banget. Informasi apapun bisa didapet dengan mudah. Dari cara melet gebetan sampai belajar bahasa javascript. Dari bikin kalkulator sederhana sampai bikin game ular-ularan kayak di henpon nokia jaman purba. Semuanya bisa kamu dapet dengan mudah.


Step by step.


Semuanya disediakan.


Terus kamu ngikutin itu step by step juga sampai ... voila! ... kamu berhasil bikin suatu aplikasi keren. Apa kamu udah sah jadi seorang progremer keren juga? Belum tentu coy.


Ini mah pengalaman si gue aja yah. Aing banyak banget ngikutin tutorial pemrograman. Dari yang gratis sampai yang berbayar. Apa sekarang aing sudah jagi progremer jago? Tidak dong!


Kenapa? Karena instan.


Gue gak bilang tutorial yang ada di internet itu jelek. Enggak men! Itu teh bagus banget. Tapi masalahnya kalau maneh cuman ngikutin tutorial doang tanpa dipahami apa yang maneh ikutin. Nah itu yang bisa jadi percuma.


Pemahaman sih intinya mah men. Tetep maneh harus gali referensi lagi yang makin dalem. Dimana? Internet juga banyak (ini gue rekomendasiin bagi manusia kayak aing yang males kemana-mana). Misal, maneh ingin tahu kenapa harus ada var, let, dan const di javascript. Ya cari tahu lah biar maneh tidak tersesat lebih jauh wahai kawan. Karena, kalau syudah tersesat kejauhan teh balik laginya males banget.


Terus, menurut saya mah, kalau mau belajar berenang ya harus nyemplung ke air dulu. Sama ngoding juga, kalau maneh mau belajar pemrograman web, ya maneh harus bikin web. Buat siapa? Buat diri sendiri aja dulu. Yang penting maneh pernah merasakan bikin sesuatu, merasakan terlibat dalam project, merasakan ketemu eror-eror bajingan. Nah, dari situlah maneh bakal dipaksa untuk belajar. Dengan catatan, maneh harus memperlakukan project maneh dengan serius (agak serius juga boleh lah).


Yang penting mah maneh tahu tujuan maneh mau kemana.