15 May 2019 • 53 sec read • Opini

Gue nulis ini sambil dengerin Orkes Pensil Alis. Ini adalah band dengan lirik terabsurd setelah The Panasdalam. Goblok emang. Gue suka yang begini-beginian.


Sayangnya, (sepertinya) web programming itu gak bisa absurd. Syudah ada pakem-pakemnya. Anjeng emang kalau hidup di dunia antara kayak gini. Tapi kan kontennya bisa absurd. Seterah kita tea geningan kalau isinya mah. Seterah kita juga mau masarinnya gimana dan kemana.


Bebaskeun weh men selama masih bisa udud sama ngopi mah.


Semakin gue belajar ngoding lebih dalam, semakin paham bahwa ternyata framework yang pernah gue sangsikan itu ternyata kalau udah agak ngerti mah enakeun makenya teh euy. Karna sepertinya, gue bilang ribet atau syusyah itu karena belum tau aja, belum kenal. Makanya harus kenal dulu. Seperti kata pepatah: tak kenal maka ya gak tau itu siapa.


Pilihan sih intinya mah, mau kenal apa kagak. Gak perlu dipaksa kenal juga kalau gak sreg mah. Santaykan saja. Toh nanti waktu juga yang bakal nuntun kita apakah harus kenal atau enggak. Biar begimana pun keadaan dan keinginan lah yang akan ngebentuk diri kita kayak gimana.