04 June 2019 • 51 sec read • Cerita

Sebagai manusia introvert, malam takbiran ini saya males kemana-mana. Tapi karena teman ngajak saya bantuin dia buat ngambil oleh-oleh yang bakal dia bawa ke kampungnya besok, sebagai teman yang baik sekali, saya temani dia.


Anjir!


Cimahi penuh. Semua serba penuh. Tukang jahit penuh. Pom bensin penuh. Jalan raya penuh. Sudah pastilah itu toko-toko busana penuh bukan main. Memang kayaknya belanja online bukan sesuatu yang asoy di mata orang-orang. Suka gak ngerti aja kenapa harus rela penuh-penuhan desek-desekan kayak gini. Pusing saya.


Bagi orang yang kerja di kota (Cimahi itu kota loh ya, cek di wikipedia) seperti teman saya itu, membawa sesuatu ke kampung sudah semacam agak-agak wajib gitu. Apalagi Cimahi yang tetanggaan sama Bandung, sering orang dari kampung itu bilang: wah kamu kan kerja di Bandung. Makanya pernak-pernik dengan label Bandung suka dibawa sama teman saya itu, walaupun belinya di Cimahi. Mana ada oleh-oleh Cimahi yang terkenal berskala nasional?


Saya juga tau temen saya rada-rada males gitu. Tapi da gimana lagi ya. Soal pride kali ya.


Happy lebaran :)