01 May 2019 • 55 sec read • Opini

Ini mayday aku biasanya suka nulis yang sok-sokan aktipis gitu dulu mah. Padahal ikut demo aja kagak pernah. Biar edgy aja gitu.


Saya ini buruh. Ya iyalah wong saya gak punya alat produksi sendiri. Kata Karl Marx kan begitu. Duh rada-rada ngeri nih kalau nyebut nama itu sekarang-sekarang mah. Salah-salah nanti malah di kira antek-antek pi-keiy-ay. Udah kayak Voldemort aja. You-know-who, you-know-what, fuck-you.


Sekarang mah si gueh lebih fokus bersyukur aja sih. Udah kerja bisa makan enak. Boleh kan ya bersyukur? Gapapa kan ya ga turun ke jalan juga? Gapapa kan kalau si gueh mah turun ke jalannya teh buat kerja demi hidup yang lebih mandiri. Biar gak nyusahin orang. Soalnya, menurutku mah, salah satu hal yang menyedihkan teh yaitu adalah nyusahin orang lain, bergantung pada orang lain, bersembuyi di balik ketek berbulu nan bau orang lain. Sedih anying eta mah sediiiiiih.


Mending bersyukur. Deket-deket ramadhan nih. Jagalah hati kalau kata Aa Gym mah. Perbaiki diri. Tentukan tujuan. Terus usaha nepi ka modar. Itu perjuangan teh euy. Jangan lupa pakai cinta biar jadinya aduhai. Days of war, nights of love.


Happy mayday :)