09 March 2020 • 2 min read • Opini

Apa yang gue lakukan ketika gue merasa harga diri gue lebih rendah dari sampah di palung mariana?


Biasanya, gue rayakan saja kerendahan harga diri gue itu. Hahaha. Lebay sih ini mah.


Tapi iya sih, waktu lo pengen rebahan mulu, atau maen game mulu, atau mantengin yutub mulu, atau netflixan mulu, lama-lama lo bakal ngerasa bahwa seharian itu lo gak berguna banget bagi bangsa dan negara ini. Seenggaknya, gue ngerasa gitu sih.


Gak tau sih. Kalau gue, biasanya gak bisa ngelawan hal itu semua. Suka sih ngelawan, tapi seringnya gue kalah sama hawa nafsu gue sendiri. Setelah beberapa kali gue menderita kekalahan, akhirnya gue nemu satu solusi.


The Solution


Pasrah aja men. Hahaha.


Gue biasanya menikmati ketidakbergunaan gue semaksimal mungkin sampe bosen, sampe gue merasa bersalah sendiri. Setelah itu, gue biasanya langsung introspeksi men. Instan gitu ya anjir. Hahaha. Tapi ini asli sih, gue biasanya ngumpat sendiri: "sianjing gue ngapain ya?", terus gue bakalan kembali ke jalur yang benar: belajar ngoding, misalnya.


The Conclusion


Gue akhirnya percaya bahwa hidup ini adalah siklus berputar yang gitu-gitu aja. Mungkin skalanya aja yang beda di setiap waktunya. Kadang lebih besar kadang lebih kecil.


Akhirnya, karena itu cuman muter-muter doang, gue bisa lebih siap menghadapi konsekuensinya. Gue bisa lebih prepare mau ngapain setelah ketidakbergunaan itu. Dan kayaknya itu teh otomatis ya. Gak tau juga sih lah, gue cuman bacot doang. Tapi seenggaknya itu yang gue dapet dari hasil pemikiran otak gue yang - tentunya - terbatas ini.


Jadi, nikmatin aja ketidakbergunaan lo sampe akhirnya you back on the track again, muthafucka!


Kita kan bukan robot ya. Nikmatin aja dinamika sebagai seorang manusia.


Nota Bene
Ini gue nulis sambil dengerin podcastnya Desta yang sama dr. Boyke yang pastinya ngomongin seks. Pake earphone lagi dengerinnya. Jadi, sori ya kalau ini kalimatnya kacau balau.