20 December 2019 • 2 min read • Opini

Kamu pernah gak sih nanya ke diri sendiri saat kamu ngerjain sesuatu? apapun itu.


Kenapa aing ngerjain ini? untuk (si)apa?


Aing sekarang lagi mikirin itu siah. Kenapa aing ngoding? kenapa harus belajar koding? kenapa gak belajar main sepak takraw aja? emang harus ya belajar koding?


Terus.. kenapa pertanyaan-pertanyaan itu bisa muncul?


Impostor Syndrome? mungkin..


Tapi, gampangnya mah gini, kata aing mah, itu teh terjadi ketika tujuan maneh (dalam kasus ini: aing) itu udah mulai blur. Udah mulai terdistraksi sama gemerlap dunia lainnya. Ketika karir ngoding maneh ga kemana-mana tapi karir maneh yang lain mulai naik. Ketika ngoding maneh gak menghasilkan apa-apa (atau kurang) tapi kerjaan maneh yang satunya ngasih sesuatu (gak hanya uang ya).


Terus harus gimana?


Inget komitmen di awal maneh memulai ini semua. Inget hal-hal yang pernah maneh dapetin sebelumnya. Lihat lagi proses maneh belajar selama ini. Progresnya juga. Hanya itu yang aing tau.


Terus tanyain juga ini ke diri maneh:


Rela gak kalau ditinggalin? Nyesel gak kalau ditinggalin? Emang yang lain udah pasti ngejamin bakal ngasih yang lebih?


Susah emang. Tapi bisa dinikmatin. Ada kok milestone-milestone kecil yang bisa diraih sebelum maneh ngeraih yang lebih gede nantinya. Sebelum maneh sampai ke tujuan utama maneh.


Kalem bray. Santuy. Aing juga sama... masih bodo-bodo juga. Labil juga. Gerak aja dulu. Yang penting mah kan maju. Gak diem di situ-situ aja.