19 June 2019 • 2 min read • Cerita

Aku pernah bilang di podcast kalau aku selalu menunggu hal "ajaib" yang bakal aku dapet setelah Ramadhan. Ternyata si "ajaib" itu bener dateng deh kayaknya.


Tentu aku gak percaya sama yang ajaib-ajaib atau jurig atau klenik-klenik lucu lainnya. Semua yang terjadi di kehidupan ini selalu sebab-akibat. Aku terkadang tidak terlalu memikirkan sebabnya, dan lalu malah mendapat akibat yang seakan-akan itu ajaib. Padahal mah kalau di napak-tilasi sebab-sebabnya pasti jadi logis tuh.


Iya ini aku ngerasa lebih rajin aja gitu setelah beres libur lebaran teh. Dateng ke kantor lebih pagi yang jadinya aku ngelakuin lebih banyak hal daripada biasanya, pulang kerja gak lama langsung ngoding. Anjir... bukan seperti aku yang biasanya begini euy. Bukan aku yang si pemalas bangke tea geningan.


Mungkin ya, aku banyak mikir waktu puasa kemaren, banyak kontemplasi, banyak refleksi diri gitu. Karena gak bisa udud, ngopi, sama ngemil tea mereun ya. Jadinya hasil dari mikir-mikir gitu teh dilampiaskan pas liburan sudah selesai. Kayak buang dahak setelah batuk gohgoy yang menjengkelkan aja ini mah.


Resureksi ngodingku juga terjadi setelah puasa tahun 2017. Lalu, aku jadi lebih banyak baca buku dan bikin konten tulisan itu setelah puasa tahun 2018 (pas lagi puasanya juga malah), yang kemudian aku bikin podcast juga gak lama setelah itu.


Hmm.. menarik sih ya. Unik banget nih puasa kalau dipikir-pikir. Dan kalau dipikir terus lebih dalam, aku jadi punya harapan baik untuk puasa-puasa berikutnya.


Anjiiiir, kayak orang soleh gitu ya euy merindukan puasa. Gueh soleh??? Jauh atuh anyiiiiiing!