24 July 2019 • 2 min read • Opini

Di 2019 ini gue baca Harry Potter dan Batu Bertuah. Iye, gue tau itu buku pertama. Gue sebelumnya udah pernah baca dulu, waktu itu gue dapet download. Bajakan lah pastinya. Dengan susunan paragraf yang amburadul. Dengan bikin punggung pegel karena waktu itu gue belum punya henpon canggih, jadi gue bacanya di notebook. Terus gue sebagian besar lupa isinya karena ingatan tentang filmnya kuat banget.


Nah itu tuh salah satu ruginya nonton filmnya dulu daripada baca bukunya. Terus itu wajah aktor-aktornya bakal nyangkut di kepala pas lu baca bukunya. Bangke emang. Itu juga terjadi pada saat gue baca novel Fight Club. Wajah ganteng Brad Pitt sama Ed Norton muncul mulu di kepala gue.


Ini sih gara-gara gue nargetin buat baca lebih banyak buku di tahun ini juga sih. Jadi kayaknya gue harus baca buku yang gue suka deh. Harry Potter ini lah salah satu pilihan yang tepat menurut gue. Karena kayaknya gue masih bener-bener penasaran sama original story line nya deh.


Gue ketinggalan banget ya. Bodo ah.


Karena eh karena, akhirnya gue sadar (ini juga telat sih sadarnya) bahwa kalau gue baca buku yang gak menibulkan gairah buat gue itu sepertinya percuma. Bakalan dikit aja yang nempel di kepala gue. Jadi mending baca buku yang bergairah aja walaupun buku itu isinya cemen.