26 June 2019 • 2 min read • Cerita

Man... udah tengah tahun aja nih.


2019, gue masih dengeri Too Phat yang dimana kabarnya Malique sekarang males jadi rapstar dan Joe masih aktif di MTV. Aduh, tiba-tiba kangen MTV Indonesia. Ah bangke. Sekarang TV di negeri kita tersayang ini emang udah ga asoy sih.


Ngemeng-ngemeng. Ini OMDb API ternyata not secure. Brengsek lah, padahal gue pengen bikin online database film-film rating rendah yang sebenernya mah gue belum tau dan belum mau mikir gimana ngelogikain dua JSON yang misah itu. Ngejinx nih pasti. Bodo ah. Gue udah kadung males liat warna merah di console Google Chrome.


Gue pengen bikin database film-film rating rendah karena gue keinget salah satu temen gue, si Fahrezi. Dia penikmat film rating rendah. Dibawah lima lah ya. Lima juga udah kebagusan itu. Anying emang itu anak. Bisa dia nikmatin film begituan. Jatuhnya jadi kayak okultisme. Emang sih dia mah begitu. Suka yang aneh-aneh.


Tapi hebat dia, bentar lagi mau punya anak. Hmm, gue jadi ga sabar pengen denger dia cerita gimana dia jadi bapak nanti. Pasti metodenya aneh. Yakin gue. Dia mah sengklek. Gue hanya berharap anaknya gak dinamain Gundam atau Yugioh aja sih. Tapi kalau itu kejadian juga ya gapapa. Malah jadi makin mempertegas aja kalau dia itu emang manusia yang unik sekali anyiiiing.


Gue kangen sama dia euy. Ayolah Ji, maen kemari karena kejauhan kalau mesti gue yang ke tempat lu mah. Hahaha


19 June 2019 • 2 min read • Cerita

Aku pernah bilang di podcast kalau aku selalu menunggu hal "ajaib" yang bakal aku dapet setelah Ramadhan. Ternyata si "ajaib" itu bener dateng deh kayaknya.


Tentu aku gak percaya sama yang ajaib-ajaib atau jurig atau klenik-klenik lucu lainnya. Semua yang terjadi di kehidupan ini selalu sebab-akibat. Aku terkadang tidak terlalu memikirkan sebabnya, dan lalu malah mendapat akibat yang seakan-akan itu ajaib. Padahal mah kalau di napak-tilasi sebab-sebabnya pasti jadi logis tuh.


Iya ini aku ngerasa lebih rajin aja gitu setelah beres libur lebaran teh. Dateng ke kantor lebih pagi yang jadinya aku ngelakuin lebih banyak hal daripada biasanya, pulang kerja gak lama langsung ngoding. Anjir... bukan seperti aku yang biasanya begini euy. Bukan aku yang si pemalas bangke tea geningan.


Mungkin ya, aku banyak mikir waktu puasa kemaren, banyak kontemplasi, banyak refleksi diri gitu. Karena gak bisa udud, ngopi, sama ngemil tea mereun ya. Jadinya hasil dari mikir-mikir gitu teh dilampiaskan pas liburan sudah selesai. Kayak buang dahak setelah batuk gohgoy yang menjengkelkan aja ini mah.


Resureksi ngodingku juga terjadi setelah puasa tahun 2017. Lalu, aku jadi lebih banyak baca buku dan bikin konten tulisan itu setelah puasa tahun 2018 (pas lagi puasanya juga malah), yang kemudian aku bikin podcast juga gak lama setelah itu.


Hmm.. menarik sih ya. Unik banget nih puasa kalau dipikir-pikir. Dan kalau dipikir terus lebih dalam, aku jadi punya harapan baik untuk puasa-puasa berikutnya.


Anjiiiir, kayak orang soleh gitu ya euy merindukan puasa. Gueh soleh??? Jauh atuh anyiiiiiing!


11 June 2019 • 2 min read • Opini

Inget tulisanku tentang aku yang sedang mengerjakan A dan B? Enggak? Bodo ah.


Ini aku sekarang lagi naik di salah satunya. Jika di tulisan yang lalu itu misal aku sedang naik di A, berarti kini aku sedang naik di B. Walaupun A tetap tidak aku tinggalkan.


Menariknya dari mengerjakan dua hal adalah kau akan merasa seperti punya dua kepribadian. Kalau kata Austin Kleon yang dia dapet ngutip dari orang lain juga, biarlah kepribadian yang satu menjadi tempat istirahat untuk kepribadian yang lain.


Inget kutipan Einstein? Yang mana? Yang ini nih: hidup itu seperti naik sepeda, harus tetep boseh kalau gak mau jatuh.


Nah, aku menganggap bahwa A dan B ku adalah kayuhan sepeda. Kan kalau ngayuh sepeda gak mungkin dong si kayuhnya ada di atas dua-duanya atau di bawah dua-duanya. Nah kayak gitu. Aku teh lagi hidup. Berusaha biar gak jatuh aja sih.


Maneh pernah gak berhenti ngayuh terus jatuh? Aing pernah. Dan itu teh ga enakeun euy. Planga-plongo kayak orang bego yang sok-sokan baru berhenti merokok. Makanya, kayuhnya itu jangan hanya satu kalau bisa mah. Soalnya kalau satu mah berat, biar si Dilan aja. Tony Stark, maneh tau Tony Stark? Iya itu si Iron Man tea, yang mati di Endgame. Dia pernah bilang di Iron Man 3, "Everyone needs a hobby". Aing mengartinkannya sebagey: bahwa maneh perlu "pelarian" bisi lagi bosen sama yang lagi dikerjain. Penundaan produktif tea geningan.


Seenggaknya, kamu gak ngerasa mati. Sedih atuh anying kalau ngerasa mati tapi masih hidup mah. Ga berguna pisan maneh ada di bumi. Mending ke Venus aja nyari janda atau ke Mars nyari duda.


Mati mah pasti. Tapi nanti. Kalem dong. Sekarang mah hidup aja dulu. Nikmatin.